Foto

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

ANTARA FOTO/Galih Pradipta - detikNews
Senin, 19 Apr 2021 07:27 WIB

Jakarta - Layar tancap, hiburan rakyat bagi warga pinggiran Jakarta ini masih berusaha bertahan di tengah gempuran teknologi digital khususnya di dunia perfilman.

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Selepas isya, orang-orang mulai berkumpul di sebuah lapangan kampung setempat yang di tengah-tengahnya terdapat kain putih berukuran besar sekitar 7 x 3 meter membentang di antara dua tiang bambu yang tertancap di tanah.  

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Tak lama berselang, lampu proyektor mulai menyorot dan sistem pengeras suara bekerja bersamaan dengan munculnya adegan-adegan dari sebuah film lawas Indonesia di kain putih tersebut.  

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Itulah layar tancap, hiburan rakyat bagi warga pinggiran Jakarta yang masih berusaha bertahan di tengah gempuran teknologi digital khususnya di dunia perfilman.   

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Film lawas Indonesia dan film Bollywood menjadi menu andalan dalam setiap pertunjukannya.  

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Segelintir komunitas penikmat film-film lawas seperti komunitas Persatuan Layar Tancap Indonesia (PLTI) mencoba melestarikannya dan menjajakannya berkeliling dari kampung ke kampung sebagai hiburan untuk warga.  

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Komunitas yang telah berdiri sejak 5 Desember 2013 tersebut saat ini telah memiliki 15 ranting yang tersebar di Jabodetabek, Karawang dan Cirebon bahkan anggotanya ada yang berasal dari luar negeri.  

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Di era keemasannya, layar tancap adalah primadona hiburan kaum urban, terutama pada dekade 1970 hingga 1990an.   

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Pada umumnya gelaran bioskop keliling tersebut merupakan hiburan yang disediakan oleh tuan rumah dari sebuah hajatan seperti pernikahan, khitanan atau ulang tahun.   

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Tak pelak hiburan rakyat itu menjadi kesempatan buat kaum muda untuk berkumpul dan bercengkerama.  

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Seiring berkembangnya teknologi yang memunculkan sejumlah stasiun televisi, bioskop-bioskop modern dan laman internet, tontonan layar tancap mulai meredup karena tidak lagi dikerumuni penonton.  

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Terancam mati perlahan, layar tancap mencoba bertahan hidup lewat nostalgia masa lalu dan juga menjadi bahasa perlawanan terhadap digitalisasi yang membekap dunia sinema dan hiburan saat ini.  

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman

Namun bagi sebagian orang, layar tancap tetap bernilai sama seperti beberapa dekade silam, yakni sebagai ajang hiburan yang memiliki banyak kesan dan kenangan manis yang tersaji dalam setiap pertunjukannya.  

Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman
Kisah Terang Redup Layar Tancap yang Tergerus Zaman