Polres Rohul Tarik Kasus Wanita Diperkosa 4 Pria, Kini Semua Pelaku Ditangkap

Raja Adil Siregar - detikNews
Selasa, 07 Des 2021 13:18 WIB
Kapolres Rokan Hulu, AKBP Wimpiyanto (Raja-detikcom)
Kapolres Rokan Hulu AKBP Wimpiyanto (Raja/detikcom)
Pekanbaru -

Seorang wanita di Rokan Hulu (Rohul), Riau, berinisial Z (19) mengaku diperkosa empat pria. Kasus pemerkosaan yang awalnya dilaporkan ke Polsek Tambusai Utara ini telah ditarik penanganannya oleh Polres Rokan Hulu.

Kapolres Rokan Hulu AKBP Wimpiyanto mengatakan Z awalnya melaporkan kasus dugaan pemerkosaan ini Polsek Tambusai Utara pada 2 Oktober. Dalam laporan itu, ada satu orang yang diduga menjadi pelaku, yakni DK.

"Laporan awal hanya satu pelaku di kasus pemerkosaan itu. Pelaku inisial DK," kata Wimpi di Polda Riau, Selasa (7/12/2021).

Polisi kemudian menetapkan DK sebagai tersangka dan menahan yang bersangkutan. Perkara itu telah dilimpahkan ke kejaksaan.

Namun berkas dikembalikan karena dinilai belum lengkap. Jaksa meminta polisi melengkapi keterangan dari korban, salah satunya apakah ada perlawanan atau tidak.

"Saat dilakukan pemeriksaan tambahan untuk melengkapi berkas, korban bilang ada pelaku lain. Lalu apakah benar pelaku satu orang atau empat orang karena dari awal laporan hanya satu pelaku," ujarnya.

Polres Rokan Hulu kemudian mengambil alih kasus tersebut. Korban kemudian membuat laporan baru terhadap tiga terduga pelaku lain, yakni, AT, ML, dan ZM alias J pada Senin (6/12).

"Terkait proses penyidikan di Polsek, kami ambil alih ke Polres. Semua ini akan kami tindak lanjuti," katanya.

Dalam laporan terbaru, korban juga mengaku ditodong menggunakan pisau dan pistol. Keterangan didapat dari korban pemerkosaan dan suami korban, S.

Korban juga disebut mengaku bayinya yang berusia 2 bulan dibanting pelaku DK. Bayi tersebut meninggal sekitar 2 pekan lalu dalam rentetan kejadian. Kini polisi telah menangkap tiga orang yang diduga pelaku lainnya.

"Tiga orang yang dilaporkan lagi ini sudah kami amankan untuk dimintai keterangan di Polres. Ada yang mengakui, ada pelaku yang tidak mengakui dan melapor terkait pencemaran nama baik," katanya.

Laporan pencemaran nama baik itu diterima Polres Rokan Hulu pada Sabtu (4/12). Pelapor adalah J alias ZM dan melaporkan korban Z.

"Ketiga diduga pelaku ini sudah kita mintai keterangan dan ada yang tidak mengakui. Pelaku ada hubungan pertemanan dengan suami korban, jadi sejak kecil sudah main sama," katanya.

Wimpi menjamin pihaknya bakal mengusut kasus pemerkosaan ini hingga tuntas. Saat ini pihaknya sedang melakukan gelar perkara.

"Saya pastikan akan usut sampai tuntas. Maka hari ini kita gelar ekspose di Polda Riau, gelar ini agar kasus terang. Semua yang terlibat akan kita usut," kata Wimpi.

Simak juga 'Viral Pria di Jaktim Disebut Perkosa Difabel, Ini kata Polisi':

[Gambas:Video 20detik]



(ras/haf)