Sudah 10 Hari, Banjir di Asahan Sumut Belum Juga Surut

Perdana Ramadhan - detikNews
Rabu, 01 Des 2021 20:11 WIB
Banjir di Asahan (dok. Istimewa)
Banjir di Asahan (dok. Istimewa)
Asahan -

Sebanyak 6 ribu warga Desa Sei Dua Hulu, Kecamatan Simpang Empat, Kabupaten Asahan, terdampak banjir. Banjir tersebut sudah 10 hari belum juga surut.

"Kami nggak bisa apa-apa. Banjir ini sudah ada 10 hari. Sekarang cuma menunggu air ini kapan surutnya, tapi kalau lihat cuaca sepertinya bakal lama karena hujan setiap hari," kata warga desa, Hasanudin, Rabu (1/12/2021).

Dia mengatakan ketinggian air pasang-surut dan rata-tara 40 cm. Namun jika hujan tiba air naik hingga 1 meter.

Desa Sei Dua Hulu merupakan langganan banjir di musim hujan. Akibatnya aktivitas masyarakat berkebun dan bertani terganggu.

"Nggak bisa panen sawit. Bagaimana caranya mau manen ini air masih tinggi," kata dia.

Saat ini, untuk beraktivitas, warga banyak membuat rakit darurat dari tong air atau menggunakan sampan. Sementara itu, Kepala Desa Sei Dua Hulu Sumardi Nasution mengatakan ada 15 dusun di desanya yang terdampak banjir.

"Kalau yang terdampak ada 15 dusun, jumlah kepala keluarganya itu 1.487 KK yang kalau dihitung sekitar 6 ribu jiwa," ujar dia.

Pihaknya tetap berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) yang menyediakan tenda darurat menampung sementara warga terdampak banjir. Dia mengatakan dari seluruh wilayah desanya hanya sekitar 15 persen wilayah pemukiman sedang. Sisanya lahan perkebunan dan pertanian.

"Lebih dari 5 ribu hektar itu lahan perkebunan, hampir semua terdampak banjir," kata dia.

(idn/idn)