Hitamnya Hitam

Dalih 'Malaikat Maut' Jerman Cabut Nyawa 29 Korbannya

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Minggu, 21 Nov 2021 11:48 WIB
Stephan Letter si Malaikat Maut (AP News)
Stephan Letter si Malaikat Maut (AP News)
Jakarta -

Stephan Letter menjadi salah satu pembunuh berantai paling terkenal di Jerman. Bagaimana tidak, pria yang berprofesi sebagai perawat ini membunuh para pasiennya dengan suntikan mati.

Dikutip dari laman Murderpedia, Letter ditangkap pada Juli 2004. Saat diadili, hakim Harry Rechner menyatakan Letter bersalah atas pembunuhan dalam 12 kasus, pembunuhan dalam 15 kasus, dan pembunuhan atas permintaan dalam kasus lain serta percobaan pembunuhan.

Letter dihukum penjara seumur hidup atas kasusnya ini. Letter membunuh para korban dengan suntikan obat penenang dan pelemas otot saat bekerja sebagai perawat di Klinik Sonthofen. Hal ini terungkap usai mayat korban diautopsi.

Waltraud Schoenberger adalah satu dari mereka yang menyambut baik hukuman tersebut. Ibunya, Beata Giehl, 79 tahun, dibawa ke Klinik Sonthofen pada 30 April 2003 dengan dugaan serangan jantung. Menjelang sore, Giehl mengobrol riang dengan putri-putrinya. Pada jam 10 malam itu, dia sudah mati.

Alasan Letter Membunuh Pasiennya

Letter mengklaim bahwa dia membunuh pasiennya karena kasihan. Dia ingin menghilangkan rasa sakit para pasien yang sekarat dan memenuhi permintaan mereka yang ingin mati lebih cepat.

Namun kesaksiannya di pengadilan menunjukkan ini tidak masuk akal. Soalnya, korban terakhirnya, seorang wanita Spanyol berusia 73 tahun, Pilar Del Rio Peinador, telah dirawat di rumah sakit dengan masalah pernapasan tetapi sudah cukup sehat. Tetapi dia justru mati usai disuntik pada Juli 2004.

Pengacara korban menganggap Letter sebagai pria yang kompleks dan terganggu. Hal ini semakin dikuatkan oleh riwayat ibu Letter yang mentalnya terganggu.

Simak juga 'Sidang Perdana Pembunuh Berantai Kulon Progo, Didakwa Pasal Berlapis':

[Gambas:Video 20detik]