Terungkap! Penembakan Kapten Intel di Aceh Bermotif Perampokan

Agus Setyadi - detikNews
Minggu, 31 Okt 2021 16:34 WIB
Kabid Humas Polda Aceh Kombes Winardy (Agus Setyadi/detikcom)
Kabid Humas Polda Aceh Kombes Winardy (Agus Setyadi/detikcom)
Banda Aceh -

Tiga orang terduga pelaku penembakan komandan tim (Dantim) Badan Intelijen Strategis (Bais) wilayah Pidie, Aceh, Kapten Abdul Majid, ditangkap polisi. Polisi menyebut pelaku menembak korban bertujuan merampok.

"Motifnya ingin memiliki uang dari korban, murni perampokan," kata Kabid Humas Polda Aceh Kombes Winardy kepada wartawan, Minggu (31/10/2021).

Ketiga pelaku berinisial D, M, dan F. Menurut Winardy, ketiga pelaku merencanakan perampokan sehari sebelum kejadian, Kamis (28/10). Ketiganya disebut bertemu di kebun cabai milik D.

Dalam aksi itu, D berperan sebagai penyedia senjata jenis SS1-V2 dan F bertindak sebagai eksekutor. Winardy menyatakan tersangka M diduga yang mengatur strategi perampokan tersebut.

"Tersangka M ini mengetahui keseharian korban. Dia kenal dengan korban," jelas Winardy.

Setelah rencana matang, M disebut menghubungi korban untuk datang ke lokasi di Jalan Lhok Krincong Gampong Lhok Panah, Kecamatan Sakti, Pidie, Aceh. Korban Kapten Majid datang dengan mengendarai mobil.

Setiba di lokasi, M disebut memberi kode. Tersangka F lalu menembak dalam jarak dekat dari luar mobil. Peluru tembus pintu samping kanan mobil dan terkena pinggang kanan tembus ke pinggang kiri.

Saksikan juga: Pria Bantul Pembuat Robot Berbahan Motor Rongsok

[Gambas:Video 20detik]