Walkot Nonaktif Cimahi Ngaku Diancam AKP Robin: Saya Ketakutan

Zunita Putri - detikNews
Senin, 25 Okt 2021 18:52 WIB
Wali kota nonaktif Cimahi Ajay Muhammad Priatna usai menjalani pemeriksaan oleh penyidik KPK. Ajay tampak diborgol dan memakai masker.
Walkot nonaktif Cimahi Ajay M Priatna (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Wali Kota nonaktif Cimahi, Ajay M Priatna, mengungkapkan sejumlah pemberian uang ke mantan penyidik KPK AKP Stepanus Robin Pattuju alias Robin. Ajay juga mengaku ditekan oleh Robin agar memberikan uang.

Ajay mengungkapkan mengenal AKP Robin karena dikenalkan oleh seorang pengusaha bernama Yadi. Menurut Ajay, saat itu Yadi menyebut KPK sedang melakukan penyelidikan di Bandung Barat terkait kasus bansos di Kabupaten Bandung, Kota Bandung, serta Kota Cimahi.

Dari situlah Yadi meminta Ajay bertemu Robin. Yadi juga meyakinkan Ajay untuk menemui Robin.

Ajay mengatakan pertama kali bertemu Robin itu pada 14 Oktober 2020 di penginapan Tree House Suite, Jakarta Selatan. Pertama kali bertemu, Ajay mengatakan Robin meminta uang Rp 5 miliar, lalu turun jadi Rp 3 miliar, dan kemudian Rp 1 miliar.

"Di kamar Tree House itu Pak Roni bertanya apa uangnya dibawa? Lalu saya tanya uang apa? Beliau telepon seseorang entah siapa tapi kedengaran suaranya, lalu dia tanya ke saya Rp 3 miliar kemudian Rp 1 miliar, saya diam saja akhirnya beliau cerita segala macam kasus ada di Sulawesi, lagi lidik di Bandung Barat dan Bandung Raya mengenai bansos COVID dan sebagainya jadi secara tidak langsung menakut-nakuti saya dan saya takut sekali saat itu," kata Ajay saat bersaksi secara online di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (25/10/2021).

Ajay mengatakan, untuk memenuhi permintaan Robin itu, dia meminta bantuan kepada Sekda Cimahi, Didik. Hingga akhirnya terkumpul uang senilai sekitar Rp 460 juta dalam bentuk mata uang rupiah, dolar Singapura, dan dolar AS.

"Saya sampaikan ke Pak Didik ada masalah segini masa dari saya semua? Bantuinlah, tapi jangan dari uang negara ya. Jadi seadanya dari teman-teman bisanya berapa kurangnya lalu saya tambahkan," ungkap Ajay.

Lihat juga video 'KPK: Walkot Cimahi Diduga Kuat Minta Rp 3,2 M Untuk Izin RS':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.