Partai Ummat Beri Rapor Merah untuk 7 Tahun Pemerintahan Jokowi

Eva Safitri - detikNews
Jumat, 22 Okt 2021 18:18 WIB
Menantu Amien Rais, Ridho Rahmadi dikukuhkan sebagai Ketua Umum Partai Ummat. Apa alasan penunjukan pria yang akrab disapa Edo itu?
Foto Ketum Partai Ummat, Ridho Rahmadi: Pius Erlangga/Detikcom
Jakarta -

Partai Ummat memberikan rapor merah atas 7 tahun kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ketua Umum Partai Ummat Ridho Rahmadi mengatakan rapor merah terjadi dalam semua bidang di antaranya bidang hukum, ekonomi, politik, sosial, dan budaya.

Dalam bidang hukum, Ridho menilai pemerintahan Jokowi hanya mengumbar slogan kosong penegakan hukum yang berkeadilan. Menurutnya, kenyatannya berbeda di lapangan.

"Karena kenyataannya di lapangan hukum masih berjalan diskriminatif, tajam ke oposisi tetapi tumpul ke pendukung rezim, serta meluasnya pembelaan ke si kuat dan dilupakannya si lemah," kata Ridho dalam keterangan tertulisnya, Jumat (22/10/2021).

Sementara, dalam bidang ekonomi, Ridho menyoroti kebijakan Jokowi yang cukup masif dalam pembangunan infrastruktur. Dia menilai pembangunan itu tidak efisien dan tidak tepat sasaran.

"Namun pembangunan infrastruktur ini tidak sepenuhnya menunjukkan skala prioritas kepentingan publik. Bahkan beberapa pembangunan infrastruktur dengan skala giant project tidak dalam desain dan perencanaan yang baik yang memperhitungkan sumber dan alokasi keuangan berimbang, termasuk memperhitungkan dampak ekonomi jangka pendek dan jangka panjang," kata Ridho.

Ridho juga menilai pemerintahan Jokowi cenderung tidak pruden dalam pengalokasian keuangan negara, sementara pengelolaan utang luar negeri sangat mengkhawatirkan. Sebagian besar utang luar negeri diarahkan pada pembangunan proyek infrastruktur dengan lebih mengejar obsesi pertumbuhan ekonomi tinggi.

"Dampak secara langsung yang dirasakan adalah meningkatnya hutang luar negeri Indonesia yang telah mencapai lebih dari 6.000 triliun, sementara pertumbuhan ekonomi yang tinggi seperti dijanjikan tidak kunjung tercapai. Kelak generasi mendatang akan membayar hutang yang menggunung. Ini membahayakan bangsa dan negara kita," ujarnya.

Ridho Rahmadi menambahkan pembangunan infrastruktur ini sebetulnya hal yang baik untuk perkembangan ekonomi Indonesia, namun menjadi cacat karena besarnya inefisiensi. "Apa lagi khusus untuk jalan tol, harganya sangat mencekik ekonomi rakyat. Jadi cacatnya dua kali," ujarnya.

Kritik Partai Ummat

Ridho juga menyampaikan kritik terhadap beberapa proyek investasi dan indikator ekonomi makro Indonesia selama kepemimpinan Presiden Jokowi. Pertama, inefisiensi investasi di Indonesia yang diukur berdasarkan ICOR (incremental capital output ratio), yaitu alat ukur efisiensi perekonomian, yang angkanya lebih tinggi dibandingkan India, Malaysia, Filipina, Vietnam dan beberapa negara Asia Tenggara lainnya.

"Dalam kurun waktu 2015-2019 ICOR Indonesia mencapai 6,8 yaitu angka yang lebih tinggi daripada Malaysia (5,4), India (5), Filipina (4,1), dan Vietnam (3,7). Ini menunjukkan bahwa ekonomi nasional Indonesia lebih tidak efisien dibandingkan mereka," kata Ridho.

Dampaknya, lanjut Ridho sembari mengutip data Kementerian Investasi/BKPM tahun 2019, produk yang dihasilkan oleh industri dalam negeri tidak kompetitif. Harga barang menjadi lebih tinggi dibandingkan dengan negara yang ICOR-nya lebih rendah.

Selain itu, Ridho mengatakan beberapa pembangunan proyek infrastruktur biayanya sangat mahal hingga mencapai dua kali lipat, seperti jalan tol layang Jakarta-Cikampek yang mencapai 350 milyar per kilometer, padahal untuk jalur biasa hanya 150 miliar per kilometer.

"Hal yang sama juga terjadi pada proyek kereta api cepat Jakarta-Bandung yang skema pembiayaan awalnya adalah non-APBN tetapi dalam perkembangannya pemerintah akhirnya menyuntikkan tambahan biaya yang sangat mencederai keadilan ekonomi rakyat," tegas Ridho.

Khusus untuk proyek kereta api cepat Jakarta-Bandung, Ridho mengingatkan Jokowi agar menepati janji untuk tidak menggunakan APBN sebagai sumber pembiayaan. "Tidak elok bila seorang pemimpin berbohong terus kepada rakyat," ucapnya.