Pidato Lulung Usai Kembali ke PPP, Sebut Ada Propaganda Politik Identitas

Tiara Aliya Azzahra - detikNews
Minggu, 19 Sep 2021 14:10 WIB
Jakarta -

Abraham Lunggana, yang dikenal juga dengan panggilan Haji Lulung, menyampaikan pidato pertamanya setelah bergabung kembali dengan Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Haji Lulung berbicara perihal adanya kelompok yang melakukan propaganda menggunakan politik identitas.

"Tetapi kelompok-kelompok ini berpropaganda, melakukan siasat politik identitas. Kalau kita saja mengetahui politik identitas. Politik identitas itu sendiri adalah kumpulan organisasi kemasyarakatan, suku dan etnis, termasuk bagian di situ sabda agama," kata Lulung di kantor DPW PPP DKI Jakarta, Minggu (19/9/2021).

Menurut Lulung, kelompok yang melalukan propaganda juga 'mengkambinghitamkan' Pancasila. Kelompok tersebut membenturkan Pancasila dengan agama.

"Kalau di sana, ada mereka mengatakan bahwa politik identitas ini seolah-olah ada rencana atau sudah terjadi menabrakkan agama dengan Pancasila," sebut Lulung.

"Propaganda ini, saya melihat sekali, ucapan-ucapan, baik itu komentar maupun tertulis, bahkan seolah-olah ini ada konspirasi memusuhkan agama," sambungnya.

Yang lebih mengkhawatirkan, sebut Lulung, kelompok propaganda ini menuding ada yang ingin mengubah Pancasila sebagai dasar negara.

"Yang lebih ironis lagi dia katakan politik identitas ini akan mengubah ideologi Pancasila. Awalnya mereka mengatakan aparat harus menjaga Pancasila," ucapnya.

Seperti diketahui, sebelum bergabung kembali dengan PPP, Haji Lulung berpindah menjadi kader ke Partai Amanat Nasional (PAN). Bersama PAN, Lulung berhasil terpilih menjadi anggota DPR RI pada Pileg 2019.

Kepindahan Lulung ke PAN bermula dari keputusan Ketua Umum PPP Djan Faridz pada 2017. Lulung dipecat dari PPP lantaran menolak PPP mendukung pencalonan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dan Djarot Saiful Hidayat dalam Pilgub DKI 2017.

Lulung resmi menjadi kader PAN pada Juli 2018. Politisi kelahiran 24 Juli 1959 itu ingin membuktikan bahwa dirinya adalah tokoh yang punya basis konstituen signifikan.

"Alhamdulillah kan, jumlah kursi PAN di DKI bertambah dari 2 menjadi 9. Saya dan mas Eko (Eko Indro Purnomo alias Eko Patrio, Ketua DPW PAN DKI)," kata Lulung kepada tim Blak-blakan detikcom, Rabu (8/9/2021).

(zak/zak)