Pelaku Berdalih Spontan Oplos Miras Hand Sanitizer Tewaskan 5 Anak Punk

Muhammad Budi Kurniawan - detikNews
Kamis, 16 Sep 2021 17:36 WIB
Korban tewas akibat pesta minuman keras (miras) dicampur cairan hand sanitizer bertambah jadi lima orang. Begini momen horor tewasnya para korban. (dok Istimewa)
Korban tewas akibat pesta minuman keras (miras) dicampur cairan hand sanitizer bertambah jadi lima orang. Begini momen horor tewasnya para korban. (Dok. Istimewa)
Berau -

Remaja berinisial HK (17) di Kabupaten Berau, Kalimantan Timur (Kaltim), mencekoki rekannya anak punk dengan miras oplosan hand sanitizer hingga 5 orang tewas. HK mengaku dapat ide spontan karena melihat hand sanitizer di gudang perusahaan tempat ia bekerja.

Ide pelaku ini spontan, karena tahu para korban suka meminum miras, jadi saat di tempat kerja melihat hand sanitizer di gudang, muncul pemikiran pelaku untuk mengerjai para korban," Kata Kapolres Berau AKBP Anggoro Wicaksono saat dihubungi detikcom, Kamis (16/9/2021).

Dikatakan Anggoro, ide HK memberikan hand sanitizer itu dipicu lantaran sakit hati dan dendamnya yang kerap dipalak para korban. Terlebih, katanya, setiap menerima gaji para korban rutin memintai uang pelaku.

"Jadi pelaku ini sudah dendam sama para korban sejak dua bulan lalu, tapi niat meracuni rekannya itu baru muncul saat menemukan hand sanitizer di tempat pelaku bekerja," ucapnya.

"Ditambah lagi, sebelum kejadian tersebut, pelaku ini memang kehabisan uang, dan pelaku mendapatkan ancaman oleh para korban jika tidak diberi uang, pelaku akan dimusuhi," imbuhnya.

Lanjut Anggoro, sebelum memberikan hand sanitizer ke para korban, HK mencoba terlebih dahulu efek yang ditimbulkan setelah meminum cairan hand sanitizer.

"Niatnya kan cuma mau bikin sakit perut rekan-rekannya, jadi dicoba dulu oleh pelaku, setelah itu baru diberikan ke para korban," ungkapnya.

Setelah mendapatkan ide tersebut, HK kemudian menghubungi salah satu anak punk itu untuk mengadakan pesta miras. HK beralasan telah membeli miras oplosan Cap Tikus.

"Dia hubungi salah satu korban, mengajak pesta miras, dan alasan sudah membeli miras Cap Tikus (oplosan), padahal yang disiapkan itu hand sanitizer," terangnya.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

Tonton juga Video: RUU Larangan Minol hingga Perlindungan Tokoh Agama Jadi Prioritas 2021

[Gambas:Video 20detik]