Round-Up

Buntut Keroyok Mahasiswa Bikin Satpam GBK Jadi Tersangka

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 05 Agu 2021 20:38 WIB
Ilustrasi penganiayaan (dok detikcom)
Ilustrasi Pengeroyokan (Dok. detikcom)
Jakarta -

Kasus penganiayaan mahasiswa Zaelani (26) di sentra vaksinasi di Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta Pusat, berbuntut panjang. Petugas satpam di GBK ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus tersebut.

Kasus ini terjadi pada Jumat (30/7), bermula ketika Zaelani mendatangi sentra vaksinasi di GBK untuk meminta sertifikat vaksin COVID-19. Singkatnya, Zaelani ke GBK dan bertemu dengan 6 petugas satpam.

Saat itu terjadi perselisihan hingga kemudian Zaenal dipukuli oleh satpam. Zaenal terluka akibat kejadian itu.

"Jadi memang perasaan dia ada yang mukul satu. Jadi dipukul sekali pelipisnya langsung keluar darah dan keluar darah juga dari hidung. Yang lainnya ada yang melempar pakai handphone tapi dia sempat menghindar," kata pengacara Zaelani, Rezekinta Sofrizal Nasution, saat dihubungi detikcom, Senin (2/8/2021).

Satpam Jadi Tersangka

Kasus ini kemudian dilaporkan ke Polres Metro Jakpus. Hasil penyelidikan, polisi kemudian menetapkan seorang satpam sebagai tersangka.

"Ada satu tersangka," kata Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Pusat Kompol Wisnu Wardhana saat dihubungi detikcom, Kamis (5/8/2021).

Penetapan tersangka itu setelah polisi memeriksa sejumlah saksi hingga mengumpulkan alat bukti pendukung. Usai menggelar gelar perkara pada Rabu (4/8), satu orang satpam ditetapkan tersangka.

"Ada bukti visum, keterangan saksi dan yang dari yang bersangkutan sendiri (pelaku)," ungkap Wisnu.

Halaman selanjutnya, satpam dijerat dengan Pasal 351 KUHP

Simak juga 'Viral Satpam Pukuli Driver Ojol di Tangsel Perkara Cuci Tangan':

[Gambas:Video 20detik]