Pemprov DKI Mutakhirkan Data, 99 Ribu Warga Jakarta Belum Terima Bansos

Tiara Aliya Azzahra - detikNews
Kamis, 05 Agu 2021 20:31 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria
Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (Tiara/detikcom)
Jakarta -

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut pihaknya masih memutakhirkan data penerima bantuan sosial (bansos) COVID-19. Imbasnya, sebanyak 99 ribu keluarga penerima manfaat (KPM) bantuan sosial COVID-19 belum menerima bansos.

"Itu dalam pemadanan ya. Itu biasa dalam setiap tahun itu data harus dimutakhirkan," kata Riza di Balai Kota DKI Jakarta, Jl Medan Merdeka Selatan, Kamis (5/9/2021).

"Iya (99 ribu warga belum terima bansos), menunggu penyelesaian pemadanan," jelasnya.

Riza mengatakan pembaruan data dilakukan demi mengatasi permasalahan data ganda. Setelahnya, bansos tunai maupun non-tunai baru bisa dibagikan kepada warga.Sambil melakukan pemadanan data, Pemprov DKI terus berkoordinasi dengan Kementerian Sosial.

"Ya kan diselesaikan dulu. Diselesaikan dulu yang ganda, dicek kembali," jelasnya.

Sebelumnya diberitakan, Pemprov DKI Jakarta menemukan 99 ribu data ganda keluarga penerima manfaat (KPM) bantuan sosial COVID-19. Menyikapi hal ini, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bersurat ke Menteri Sosial Tri Rismaharini meminta validasi data penerima bansos.

"Masih ada data dobel 99.450 KPM merupakan data dobel dari Kemensos sehingga kami tidak bisa memberikan uang tersebut sebelum ada validasi data. Pak gubernur sudah bersurat kepada Ibu Menteri sosial untuk meminta kepastian data by name by address," kata Kepala Dinas Sosial DKI Jakarta Premi Lasari dalam diskusi virtual, Jumat (30/7/2021).

Premi menjelaskan, bantuan sosial yang disiapkan oleh Pemprov DKI terdiri atas bantuan sosial tunai (BST) dan bantuan sosial nontunai berbentuk beras. Total sasaran kedua bansos sebanyak 1.007.379 KPM dengan sumber pendanaan dari APBD DKI.

Namun, dari jutaan KPM, sampai saat ini bansos baru tersalurkan kepada 907 ribu KK karena adanya data ganda. Bansos mulai disalurkan setelah Pemprov DKI mendapatkan kepastian data KPM dari Kemensos.

Tri Rismaharini merespons soal surat Anies Baswedan terkait data ganda penerima bantuan sosial di Jakarta. Risma mengaku tidak tahu persis surat dari Anies tersebut. Namun dia mengatakan ada usulan dari Pemprov DKI terkait penyaluran bansos lewat bank.

"Saya tidak tahu persis soal surat dari (gubernur) Jakarta, kemarin memang dari Jakarta ada usulan penyaluran lewat bank. Setelah dirapatkan, kemudian dua minggu lalu bank DKI nyatakan nggak bisa karena harus buat rekening baru. Saya nggak butuh 1-1,5 bulan. kita tawarkan ke bank lain demikian pula. Akhirnya kemudian di PT Pos akhirnya dan sekarang alhamdulillah 95 persen untuk salurnya BST," tutur Risma di kantornya, Jakarta, Selasa (3/8).

"Saya tidak tahu persisnya di mana samanya. Silahkan komunikasi. Insyaallah kami buka semua tidak ada yang kami tutupi," imbuh dia.

Simak video 'Menkeu Beberkan Deretan Bansos yang Diperpanjang Saat PPKM':

[Gambas:Video 20detik]

(isa/isa)