Polri Minta Penimbun Obat COVID Tobat: Kami Tak Akan Berhenti di Sini!

Adhyasta Dirgantara - detikNews
Rabu, 28 Jul 2021 18:42 WIB
Dirtipideksus Bareskrim Brigjen Helmy Santika
Brigjen Helmy Santika (Adhyasta/detikcom)
Jakarta -

Polri menetapkan 37 tersangka dalam 33 kasus terkait penimbunan obat terapi COVID-19, penjualan obat di atas harga eceran tertinggi (HET), dan penjualan tabung oksigen palsu. Polri menegaskan tidak akan berhenti hanya pada 33 kasus tersebut.

"Kegiatan ini tidak berhenti sampai di sini, akan kita kembangkan terus. Mereka yang memiliki niat ambil keuntungan di masa ini mereka kurungkan niatnya," ujar Dirtipideksus Bareskrim Brigjen Helmy Santika dalam jumpa pers virtual, Rabu (28/7/2021).

Selain itu, Helmy meminta para penimbun obat segera mengedarkan obat-obat terapi COVID-19 ke pasar. Dengan demikian, ketersediaan obat aman dan harga jadi terjangkau.

"Yang timbun mereka lepaskan ke pasar, sehingga ketersediaan obat itu jadi ada, harga jadi terjangkau," terangnya.

Helmy mengingatkan bahwa masyarakat sudah cukup panik melihat tingginya angka kasus Corona di Indonesia. Akibatnya, kata Helmy, banyak orang yang melakukan pembelian secara masif sehingga obat-obatan jadi langka.

"Apalagi kemudian beredar di media sosial ada obat-obatan tertentu yang punya khasiat bisa menyembuhkan COVID, sehingga terjadi sedikit kepanikan di masyarakat, pembelian masif, dan terjadi kelangkaan obat dan alat kesehatan, yang akhirnya, selain terjadi kelangkaan, ada peningkatan harga jual obat tersebut," papar Helmy.

Sementara itu, Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono menyatakan Indonesia harus bersatu dalam berperang melawan COVID-19. Rusdi tidak memungkiri masih banyak pihak yang mencoba mengambil keuntungan di tengah pandemi.

"Tentunya ini jadi tantangan kita bersama sebagai anak bangsa untuk sama-sama berperang melawan COVID-19 ini. Dan tentunya pada sisi lain, kita dapat melihat ada pihak-pihak tertentu, yang memanfaatkan situasi sulit seperti ini," kata Rusdi.

"Mencari keuntungan dengan cara-cara yang ilegal, melakukan penimbunan, melakukan transaksi penjualan obat tentunya di luar daripada ketentuan," sambungnya.

Baca selengkapnya di halaman berikutnya.

Lihat Video: Polisi Tetapkan 37 Tersangka Penimbun Oksigen-Obat Covid-19

[Gambas:Video 20detik]