Round-Up

Promosi Ramen Kecuali Presiden Dianggap Hiburan di Tengah Pandemi

Tim detikcom - detikNews
Rabu, 28 Jul 2021 07:35 WIB
Warung Ramen di Garut bikin promo yang tak berlaku untuk Jokowi
Foto: Hakim Ghani/detikcom
Garut -

Promosi ramen kecuali presiden menarik perhatian politisi. Partai-partai pro pemerintah Presiden Joko Widodo (Jokowi) menganggap promosi tersebut hiburan di tengah pandemi Corona.

Baliho promo beli satu gratis satu mi ramen kecuali untuk Presiden itu dipasang Warung Ramen Jangar (Ranjang) 69, yang tokonya berlokasi di Jalan Cimanuk, Tarogong Kidul, dekat Stadion Sepakbola Jayaraga. Dalam baliho tersebut tertulis, pesan promosi dari pengelola yang menyatakan beli satu gratis satu bagi pengunjung. Namun, ada pengecualian untuk Presiden. Dalam baliho itu juga dipampang foto Presiden Joko Widodo.

"Merdeka! Promo PPKM buy 1 get 1 free ramen. Kecuali Presiden," demikian bunyi pesan dalam baliho itu.

Ketua DPP PPP Achmad Baidowi menilai hal itu bentuk kreativitas untuk menarik perhatian pembeli.Awiek meminta hal itu tidak dimaknai sebagai bentuk pelecehan terhadap Presiden. Menurutnya, baliho tersebut merupakan hiburan di tengah ruwetnya suasana pandemi.

"Itu bentuk kreativitas pemilik warung untuk menarik perhatian. Bentuk promo yang tidak biasa sangat menarik bagi yang melihatnya karena penasaran," kata Awiek kepada wartawan, Selasa (27/5/2021).

Warung ramen di Kabupaten Garut, Jabar bikin geger. Mereka memasang baliho promo beli satu gratis satu untuk semua orang, kecuali.... Presiden Jokowi.Warung ramen di Kabupaten Garut, Jabar bikin geger. Mereka memasang baliho promo beli satu gratis satu untuk semua orang, kecuali.... Presiden Jokowi. Foto: Hakim Ghani/detikcom

"Hal ini jangan dimaknai sebagai pelecehan kepada Presiden Jokowi. Ya dapat dibaca sebagai bentuk joke di tengah kestresan akibat PPKM. Kami yakin Presiden tidak marah soal ini," katanya.

Senada dengan Awiek, Wakil Ketua Umum Gerindra, Habiburokhman, menilai hal itu sebagai bentuk hiburan dan jauh dari motif politik. Di sisi lain, anggota Komisi III DPR ini menilai perlunya kreativitas bagi pelaku usaha untuk menarik pembeli. Dia meminta masyarakat ataupun aparat terkait memaklumi hal tersebut.

"Menurut saya cukup lucu dan menghibur, jauh dari motif politik apalagi pelanggaran hukum," kata Habiburokhman.

Simak juga video 'Aturan Makan 20 Menit hingga Olahraga Saat PPKM Level 4':

[Gambas:Video 20detik]



Baca selengkapnya di halaman berikutnya