Ketua Majelis Hakim Kasus First Travel Dilantik Jadi Waka PN Jakpus

Andi Saputra - detikNews
Jumat, 23 Jul 2021 16:36 WIB
Sobandi dilantik menjadi Wakil Ketua PN Jakpus, Jumat (23/7/2021).
Foto: Sobandi dilantik menjadi Wakil Ketua PN Jakpus (dok. istimewa)
Jakarta -

Ketua Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus) Muhammad Damis melantik Sobandi menjadi Wakil Ketua (Waka) PN Jakpus. Nama Sobandi dikenal publik saat menjadi Ketua PN Depok dan memimpin sidang kasus First Travel dengan kerugian jemaah mencapai Rp 1 triliun.

Sebagaimana dikutip dari website PN Jakpus, pelantikan itu digelar di Gedung PN Jakpus, Jalan Bungur Besar, Jakpus, Jumat (23/7/2021). Sebelum menjadi Waka PN Jakpus, Sobandi adalah Ketua PN Denpasar. Sobandi menggantikan Albertus Usada yang mendapat promosi sebagai hakim tinggi di Pengadilan Tinggi (PT) Kaltim.

Siapakah Sobandi? Nama Sobandi mulai familiar di publik saat mengadili kasus travel umrah First Travel di PN Depok. Selaku Ketua PN Depok, ia memimpin langsung mengadili tiga terdakwa First Travel yaitu Andika Surachman dan istrinya Anniesa Hasibuan dihukum masing-masing 20 tahun dan 18 tahun penjara.

Adapun Kiki Hasibuan dihukum 15 tahun penjara. Vonis itu dikuatkan hingga tingkat Peninjauan Kembali (PK). Adapun seluruh harta First Travel bukan dikembalikan ke jemaah, melainkan dirampas negara.

Tidak lama setelah mengetok bersalah trio First Travel, Sobandi dipromosikan menjadi Ketua PN Denpasar. Salah satu kasus yang menonjol yang ditanganinya adalah kasus pemalsuan akta otentik dengan korban pengusaha Tomy Winata dengan pelaku Harijanto Karjadi.

Sobandi selaku ketua majelis menyatakan Harijanto Karjadi telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana menggunakan akta autentik yang dipalsukan dan menjatuhkan pidana ke Harijanto Karjadi dengan pidana penjara selama 2 tahun.

Putusan Sobandi sempat dianulir Pengadilan Tinggi (PT) Denpasar. Tapi di tingkat kasasi, Harijanto kembali dinyatakan bersalah dan dihukum 2 tahun penjara.

Sobandi juga pernah menjadi Ketua PN Sekayu dan PN Rantau Parapat, Sumatera Selatan (Sumsel). Saat menjadi Ketua PN Sekayu, Sobandi menjatuhkan hukuman mati kepada terdakwa Reno pada 2015. Sebab Reno telah tiga kali membunuh, yang terakhir membunuh istrinya sendiri yang tengah hamil 8 bulan sehingga total yang dibunuh Reno berjumlah 4 orang. Membunuh istrinya dilakukan dengan sadis di depan anak kedua mereka yang berusia 5 tahun.

Lihat juga video 'Datangi Kejagung, Korban First Travel Berharap Masih Diberangkatkan':

[Gambas:Video 20detik]



(asp/zak)