Muncul Kabar Skenario-skenario Presiden 3 Periode, Pimpinan MPR Buka Suara

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 22 Jun 2021 12:20 WIB
gedung MPR/DPR
Foto: screen shoot video 20detik
Jakarta -

Wacana perihal perpanjangan masa jabatan presiden menjadi tiga periode belum usai. Bahkan ada isu berembus soal sejumlah skenario, salah satunya skenario perpanjangan masa jabatan presiden agar lebih dari 5 tahun.

Wakil Ketua MPR RI Arsul Sani menegaskan, di MPR, sampai saat ini tidak ada diskusi soal perpanjangan masa jabatan presiden. Yang ada hanya terkait kemungkinan amandemen UUD 1945 terbatas.

"Di MPR, sampai saat ini tidak ada pembicaraan, diskusi awal, apalagi mewacanakan soal-soal itu," kata Arsul kepada wartawan, Selasa (22/6/2021).

Arsul menjelaskan saat ini MPR sedang mengkaji kemungkinan amandemen terbatas perihal Pokok-Pokok Haluan Negara (PPHN). Pimpinan MPR dari Fraksi PPP itu mengingatkan bahwa pengkajian soal amandemen terbatas ini merupakan rekomendasi MPR periode 2014-2019.

"Yang sedang dilakukan kajian oleh Badan Pengkajian MPR hanyalah soal kemungkinan amandemen terbatas, untuk memasukkan keperluan adanya PPHN (Pokok-Pokok Haluan Negara) ke dalam konstitusi kita," terang Arsul.

"Tidak ada agenda lain terkait wacana amandemen UUD NRI Tahun 1945 selain dari soal PPHN itu, yang merupakan bagian rekomendasi dari MPR periode lalu," imbuhnya.

Seperti diketahui, perpanjangan masa jabatan presiden hanya bisa dilakukan dengan mengamandemen UUD 1945. Perihal masa jabatan presiden termaktub dalam Pasal 7 UUD 1945. Berikut bunyinya:

Presiden dan Wakil Presiden memegang jabatan selama lima tahun, dan sesudahnya dapat dipilih kembali dalam jabatan yang sama, hanya untuk satu kali masa jabatan.

Baca selengkapnya di halaman berikutnya.

Simak Video: PDIP Tegas Menolak Wacana Masa Jabatan Presiden 3 Periode

[Gambas:Video 20detik]