Polresta Mataram Halau Keramaian di Area Wisata Usai Lebaran

Yudistira Imandiar - detikNews
Senin, 17 Mei 2021 20:16 WIB
Polda NTB
Foto: Polda NTB
Jakarta -

Guna mencegah kerumunan masyarakat, seluruh destinasi wisata di Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB) ditutup pada akhir pekan lalu. Personel kepolisian diterjunkan untuk menjaga tempat-tempat wisata usai Lebaran.

"Tujuan kita tutup sudah cukup jelas, yakni untuk mencegah penyebaran virus Corona," ungkap Kapolresta Mataram Kombes Pol Heri Wahyudi dalam keterangan tertulis, Senin (17/5/2021).

Heri mengatakan destinasi wisata di Kota Mataram sebagian besar berada di pesisir pantai yang masuk dalam wilayah Kecamatan Ampenan, antara lain eks-pelabuhan Ampenan dan Makam Loang Baloq. Dua destinasi tersebut kerap menjadi tujuan masyarakat untuk berlibur di akhir pekan. Oleh sebab itu, petugas kepolisian berjaga di tempat-tempat tersebut dan mengimbau para pengunjung yang datang untuk pulang.

Polda NTBPolda NTB Foto: Polda NTB

Heri menuturkan berdasarkan pantauan pada Sabtu dan Minggu (15-16/5) kedua destinasi wisata itu nampak sepi, tidak ada aktivitas masyarakat yang berwisata.

"Karena itu, kepada masyarakat kami sampaikan terima kasih atas dukungan dan pengertiannya yang sudah membantu mencegah penyebaran COVID-19 di Kota Mataram," ungkap Heri.

Ia menambahkan, selain Destinasi Wisata, penjagaan ketat juga dilakukan di setiap pintu masuk Kota Mataram. Setiap kendaraan yang melintas di titik perbatasan diperiksa. Heri menyebut penerapan protokol kesehatan COVID-19 menjadi dasar penindakan di lapangan.

"Kalau ada yang tujuannya plesiran, kita sarankan untuk balik arah, apalagi yang tidak taat prokes, tidak kita perkenankan masuk," sambungnya.

Personel Polisi juga diturunkan untuk mengawasi pusat perbelanjaan. Kunjungan di pusat perbelanjaan dibatasi dengan maksimal pengunjung 50 persen dari kapasitas normal.

Polda NTBPolda NTB Foto: Polda NTB
(mul/mpr)