Kepadatan Terjadi Lagi, Pemudik Kembali Diizinkan Lewat Pos Kedungwaringin

Yogi Ernes, Yogi Ernes - detikNews
Selasa, 11 Mei 2021 20:51 WIB
Suasana di Pos Penyekatan Kedungwaringin, Selasa (11/5/2021)- Yogi Ernes/detikcom
Suasana di Pos Penyekatan Kedungwaringin, Selasa (11/5/2021). (Yogi Ernes/detikcom)
Bekasi -

Pemudik yang didominasi pengendara roda dua kembali memadati pos penyekatan Kedungwaringin, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, malam ini. Petugas pun melakukan diskresi berupa pelonggaran penyekatan.

Pantauan detikcom di lokasi Selasa (11/5/2021), per pukul 20.00 WIB, sebagian pembatas jalan dibuka. Pengendara terlihat melewati pos pembatasan tersebut.

"Silakan lewat, tapi nggak usah klakson-klakson," kata petugas di lokasi.

Pos penyekatan Kedungwaringin diketahui merupakan wilayah perbatasan Bekasi dan Karawang. Pemotor yang mau mudik ke wilayah Jawa Barat dan Jawa Tengah banyak melewati pos perbatasan ini.

Diskresi dari polisi bukan cuma kali ini saja terjadi di Kedungwaringin. Kebijakan mengizinkan para pemudik lewat diambil setelah terjadi kepadatan.

Polisi menegaskan para pemudik tetap akan kena sekat di pos lain. Kapolres Metro Bekasi Kombes Hendra Gunawan mengatakan pihaknya melakukan diskresi dengan meloloskan pemudik ke arah Karawang agar tidak terjadi kerumunan di pos penyekatan.

Suasana di Pos Penyekatan Kedungwaringin, Selasa (11/5/2021)- Yogi Ernes/detikcomSuasana di Pos Penyekatan Kedungwaringin, Selasa (11/5/2021) (Yogi Ernes/detikcom)

"Nggak jebol, tapi diskresi, mengurai arus dan menghindari kerumunan," kata Kombes Hendra.

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo juga telah mengatakan sebesar apa pun personel yang diturunkan tidak bisa membendung keinginan para pemudik. Selama masyarakat tidak menyadari pentingnya untuk tidak mudik.

"Seberapa besar pasukan kita terjunkan yang kita butuhkan adalah kesadaran kolektif masyarakat untuk sama-sama mau mematuhi anjuran pemerintah untuk tidak mudik," kata Sambodo di Polda Metro Jaya.

Sambodo mengatakan pihaknya tidak bisa memaksakan mendorong pemudik untuk putar balik. Sambodo menyebut tidak bisa memposisikan para pemudik seperti halnya pengunjuk rasa anarkis.

"Karena mereka juga tidak mungkin kita paksa, dorong karena mereka bukan pengunjuk rasa. Jadi tetap malam itu kita lakukan dengan persuasif dan sebagainya," katanya.

Simak video 'Masih Banyak Kendaraan yang Diputarbalikkan di Kedungwaringin':

[Gambas:Video 20detik]

Selanjutnya
Halaman
1 2