Batal Gelar Salat Id, Masjid Istiqlal: Tarawih-Salat Jumat Tetap Ada

Sachril Agustin Berutu - detikNews
Selasa, 11 Mei 2021 15:52 WIB
Jakarta -

Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat (Jakpus), batal menggelar salat Idul Fitri. Namun ibadah keagamaan lainnya tetap dilaksanakan.

"Tarawih kita tetap lakukan sesuai standar protokol kesehatan yang telah ditetapkan, itu sekitar 2.000 orang," ujar Imam Besar Masjid Istiqlal KH Nasaruddin Umar saat jumpa pers di Masjid Istiqlal, Selasa (11/5/2021).

Selain itu, Nasaruddin menambahkan, Masjid Istiqlal tetap menggelar pelaksanaan takbiran. Namun takbiran digelar secara daring atau virtual.

"Dan takbiran pun tetap kita lakukan tetapi dengan cara zooming (virtual). (Takbiran) Zooming itu kita nanti akan mengajak negara-negara sahabat, KBRI-KBRI (Kedutaan Besar Republik Indonesia) di luar negeri juga untuk ikut bersama-sama mengumandangkan takbir. Tetapi takbirnya Zooming, tidak dilakukan, berkerumun di Masjid Istiqlal," lanjutnya.

Selanjutnya, dia mengatakan salat Jumat di Masjid Istiqlal tetap dilaksanakan. "Insyaallah salat Jumatnya tetap kita akan buka, tetapi membatasi sampai 2.000 orang. Belum dibuka untuk sebanyak-banyaknya. Karena Istiqlal biasanya bisa sampai 250 ribu orang," jelasnya.

Pemerintah telah menetapkan 1 Ramadhan 1442 Hijriah Selasa besok. Malam ini, Masjid Istiqlal menggelar salat tarawih berjamaah dengan kapasitas terbatas.Foto: Grandyos Zafna/detikcom

Dia mengatakan Masjid Istiqlal tidak menggelar pelaksanaan salat Idul Fitri karena masih pandemi COVID-19. Pengurus Masjid Istiqlal, lanjutnya, akan menginformasikan peniadaan salat Idul Fitri kepada jemaah per hari ini.

Nasaruddin pun meminta maaf kepada seluruh masyarakat karena Masjid Istiqlal tidak mengelar salat Idul Fitri.

"Mencegah bahaya itu lebih utama daripada mengejar manfaat. Kita harus menghilangkan segala hal yang bisa menimbulkan bencana. Nah, itu kaidah-kaidah usulnya yang harus kita laksanakan di Istiqlal. Salat Idul Fitri itu sunah, tapi mempertahankan kesehatan tuh wajib. Beragama itu harus mendahulukan yang wajib baru sunah, ya kan. Nah ini yang kita lakukan, logikanya Istiqlal seperti itu," katanya.

Pemerintah telah menetapkan 1 Ramadhan 1442 Hijriah Selasa besok. Malam ini, Masjid Istiqlal menggelar salat tarawih berjamaah dengan kapasitas terbatas.Foto: Grandyos Zafna/detikcom

Sebelumnya diberitakan, Masjid Istiqlal, tidak akan menggelar pelaksanaan salat Idul Fitri. Belum redanya pandemi Corona jadi alasannya.

"Yang kedua kami juga menyampaikan bahwa Idul Fitri sebentar lagi akan ditetapkan oleh pemerintah dengan sidang isbat, apakah besok atau lusa ya. Nah tetapi setelah kami menganalisis perkembangan di internal dan eksternal Istiqlal, maka kami memutuskan di dalam pertemuan rapat kami tadi, Istiqlal kita tutup untuk Istiqlal, tidak menyelenggarakan Idul Fitri, salat Idul Fitri," ujar Nasaruddin Umar.

"Salat Idul Fitri kenegaraan seperti biasanya dihadiri oleh presiden, wakil presiden dan pejabat negara, ditiadakan di Masjid Istiqlal, itu yang sangat penting. Mudah-mudahan nanti kita berdoa bersama semoga Idul Adha yang akan datang, bisa kita laksanakan seperti yang biasanya menjadi normal di Masjid Istiqlal sini," tambahnya.

Nasaruddin menjelaskan, Masjid Istiqlal sebenarnya bisa menggelar salat Idul Fitri, yakni dengan kapasitas maksimal 10 persen. Namun, lanjutnya, penyelenggaraan salat Idul Fitri tidak dilakukan karena masih pandemi COVID-19.

"Pertimbangannya satu, tentu saja perkembangan COVID-19 ini yang belum menunjukkan tanda-tanda yang lebih baik. Dan memang kita diberikan kesempatan untuk membuka 10 persen terakhir ya. Tetapi 10 persen dari 250 ribu itu, itu sama dengan berapa. Itu juga pasti kita akan berjumpa di satu titik temu, misalnya di pintu tempat masuk, penitipan sandal. Kita kan di lantai 2 kan ya, Masjid Istiqlal di lantai 2. Tentu melewati lantai yang sama, pulang perginya juga sama. Kemudian juga setelah kami melakukan simulasi, kira-kira mengantisipasi perkembangan yang akan terjadi, maka kami menyimpulkan bahwa Istiqlal kita seperti tahun lalu, belum dibuka untuk salat Idul Fitri," terangnya.

(sab/isa)