ROUND-UP

Tantangan Perang Terbuka untuk KKB dari Bupati Puncak Papua

Tim detikcom - detikNews
Rabu, 21 Apr 2021 20:00 WIB
Bupati Puncak, Papua, Willem Wandik (tengah) (Aufa/detikcom).
Bupati Puncak, Papua, Willem Wandik (tengah) (Aufa/detikcom)

Willem lalu menantang KKB Papua berperang melawan aparat TNI-Polri jika memang ingin berperang, dan bukan menyerang warga sipil. Dia bahkan menjanjikan lapangan terbuka untuk KKB Papua berperang melawan TNI-Polri.

"Kalau mau perang, kami siapkan lapangan perang, biar kita masyarakat undur dan kalian berperang melawan TNI-Polri. Itu baru laki-laki, jangan membuat masyarakat jadi takut atau jadi korban," katanya.

Dalam satu pekan lalu, KKB Papua menyerang warga sipil di Kabupaten Puncak, Papua. Setidaknya empat orang tewas ditembak KKB Papua.

Warga yang menjadi korban berprofesi sebagai guru, pelajar, hingga tukang ojek. KKB juga merusak sekolah, rumah warga, dan membakar rumah anggota DPRD di Beoga.

Pada Kamis (8/4), seorang guru SD atas nama Oktavianus Rayo (43) tewas ditembak KKB di Kampung Julukoma.

Pada Jumat (9/4), guru SMP bernama Yonathan Randen tewas ditembak KKB. Tukang ojek bernama Udin (41) tewas ditembak KKB di Pasar Ilaga, pada Rabu (14/4). Pada Kamis (15/4), seorang pelajar SMA di Ilaga tewas ditembak KKB.

Kemudian, KKB itu juga disebut memperkosa gadis-gadis desa. Beoga menjadi 'hitam' karena ulah KKB.

Kesaksian soal kekejaman KKB di Beoga ini disampaikan oleh Satgas Nemangkawi lewat keterangan pers tertulis serta video yang diterima detikcom, Sabtu (17/4).

"Kami para gembala (gereja) su tidak dianggap lagi. Kampung Kami (Beoga) su hitam karena mereka (KKB)," kata Pendeta Jupinus Wama.

Halaman

(fas/dwia)