Jalur Distribusi Terganggu, Harga Eceran BBM di Adonara NTT Melonjak

Idham Khalid - detikNews
Rabu, 14 Apr 2021 12:30 WIB
Sepekan banjir bandang dan tanah longsor telah berlalu di Pulau Lembata dan Pulau Adonara, Nusa Tenggara Timur.
Foto: Sisi lara Lembata-Adonara, NTT. ( ADITYA PRADANA PUTRA)
Jakarta -

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Nusa Tenggara Timur (NTT) mengakui harga eceran BBM di Pulau Adonara di melonjak pasca-bencana. Kenaikan harga itu disebut karena jalur distribusi terganggu.

"Iya (harga BBM melonjak tinggi) itu karena ada gangguan di distribusi," kata Kepala Biro Humas dan Protokol Sekretariat Daerah NTT Marius Ardu Jelamu saat dihubungi, Rabu (14/4/2021).

Jelamu menegaskan pihaknya sudah mengimbau agar kenaikan harga BBM tidak terlalu tinggi. Apalagi, saat ini masih dalam kondisi bencana dan bulan puasa.

"Memang kita sudah imbau para pelaku ekonomi itu jangan naikkan terlalu tinggi, apalagi ini kan bulan puasa, apalagi ini bencana. Kalau di Kupang itu pelaku ekonomi sudah ditangkap juga karena menaikkan harga," ujarnya.

Jelamu mengaku belum mengetahui pasti berapa kini harga BBM dijual di Adonara. Namun, dia menjelaskan distribusi BBM itu terganggu ke Adonara karena gelombang tinggi.

"Saya nggak tahu persis di Adonara berapa harga BBM, iya (tapi memang naik tinggi), karena ada gangguan distribusi, karena dia kan bawanya dari Maumere, Larantuka, lalu baru lewat kapal menuju Adonara. Tentu kalau gelombang laut tinggi tentu agak repot," ujarnya.

Sebelumnya, Kepala BNPB Doni Monardo mengungkapkan ada sejumlah wilayah di Nusa Tenggara Timur (NTT) yang terdampak paling parah bencana banjir bandang dan tanah longsor. Sejumlah wilayah itu yakni Pulau Adonara, Flores Timur dan Kabupaten Lembata.

"Paling parah, yang pertama adalah Adonara dan Lembata. Di mana masih ada sejumlah korban hilang, masih belum ditemukan, termasuk Kabupaten Alor," kata Doni dalam jumpa pers virtual, Selasa (6/4/2021).

Lihat Video: Banjir Bandang Meluluhlantakkan Pulau Adonara NTT

[Gambas:Video 20detik]



(idh/fjp)