KPK Bakal Jerat Siapa Pun soal Dugaan Info Geledah PT Jhonlin Bocor

Wilda Hayatun Nufus - detikNews
Minggu, 11 Apr 2021 10:13 WIB
Gedung baru KPK
Foto: Andhika Prasetya/detikcom
Jakarta -

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tidak menemukan bukti saat menggeledah dua lokasi terkait kasus dugaan suap Ditjen Pajak di Kalimantan Selatan (Kalsel), salah satunya di kantor PT Jhonlin Baratama. KPK memastikan pihaknya telah bekerja sesuai prosedur hukum yang berlaku.

"Kami pastikan dalam kegiatan penyidikan perkara ini, tim penyidik KPK sudah bekerja sesuai prosedur yang berlaku," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri' kepada wartawan, Minggu (11/4/2021).

Ali menerangkan pihaknya memang tidak menemukan bukti apa pun dari penggeledahan dua lokasi tersebut. Kendati demikian, dia tidak ingin perkara kebocoran ini diperdebatkan lebih jauh.

"Bahwa soal kegiatan penggeledahan yang kedua tersebut, kami tidak memperoleh bukti yang dicari karena diduga telah dipindahkan oleh pihak-pihak tertentu, kami tidak ingin memperdebatkan lebih jauh tentang hal tersebut saat ini," tuturnya.

Ali menegaskan KPK tidak akan segan-segan menjerat siapa pun yang menghalangi penyidikan dengan Pasal 21 Undang-undang Tindak Pidana Korupsi (Tipikor).

"Prinsipnya, siapapun yang sengaja menghalangi penyidikan kami tak segan terapkan ketentuan Pasal 21 UU Tipikor. Kami ingatkan pihak-pihak yang terkait dengan perkara ini agar kooperatif," ungkapnya.

Diketahui dalam hal ini Dewan Pengawas (Dewas) KPK juga buka suara. Ketua Dewas KPK Tumpak Hatorangan Panggabean meminta info dugaan adanya kebocoran info harus diusut.

"Ya, harus diusut," kata Tumpak kepada wartawan, Sabtu (10/4).

Tumpak mengatakan dibutuhkan informasi awal terlebih dahulu mengenai dugaan kebocoran ini, termasuk siapa yang membocorkan.

"Namun tentunya perlu ada informasi-informasi awal tentang siapa yang membocorkan," ujar Tumpak.

Dugaan kebocoran informasi penggeledahan disebut oleh Pukat UGM, baca di halaman berikutnya..

Simak juga 'Murka Singapura Disebut Surga Koruptor Oleh KPK':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2