Cerita Eks Ajudan soal Juliari Batal Kunker Saat Dengar Kabar OTT KPK

Zunita Putri - detikNews
Senin, 22 Mar 2021 16:53 WIB
Para jurnalis berebut mengambil gambar tersangka korupsi, mantan Menteri Sosial, Juliari P Batubara saat tiba di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Jumat (5/1/2021) untuk menjalani pemeriksaan.  Juliari P Batubara diperiksa untuk kasusnya yakni dugaan menerima suap terkait pengadaan paket bantuan sosial penanganan COVID-19. Ia menyerahkan diri usai Operasi Tangkap Tangan (OTT) sejumlah pejabat Kemensos, beberapa waktu lalu.
Eks Mensos Juliari Batubara (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Mantan ajudan Juliari Peter Batubara, Eko Budi Santoso, menceritakan kejadian saat mendengar kabar operasi tangkap tangan (OTT) KPK terhadap pejabat Kemensos, Matheus Joko Santoso. Eko mengatakan saat itu Juliari memutuskan membatalkan kunjungan kerja (kunker).

Eko mengatakan, saat kejadian OTT KPK itu, Juliari sedang berada di Malang, Jawa Timur, untuk memberikan bantuan ke ponpes dan pengarahan pendamping PKH. Setelah acara pengarahan program PKH itu, Eko menyebut Juliari langsung mengumpulkan jajaran Kemensos yang saat itu juga ada di Malang.

"Seingat saya (pejabat yang hadir) Adi Karyono, Dirjen Linjamsos Kemensos Pepen, Adi Wahyono, Kukuh. Esok harinya saya baca di running text bahwa ada anggota Kemensos OTT. Saya sampaikan ke bapak, bapak nggak angkat telepon. Lalu saya WA beliau, lalu untuk tim diarahkan ke ruangan, sampai di ruang rapat saya keluar," kata Eko di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Senin (22/3/2021).

"Saat tanggal 5 Desember 2020 ketika OTT, respons Pak Menteri apa? Apa sempat ada pengumpulan pejabat Kemensos?" tanya jaksa KPK.

"Beliau belum respons. Ada dipanggil (pejabat Kemensos), tapi saya nggak ikut hanya tunggu di luar," jawab Eko.

Eko mengatakan ada sejumlah agenda kunjungan kerja Juliari Batubara yang dibatalkan karena adanya OTT. Selain itu, jaksa KPK menyinggung soal kendaraan yang dipakai Juliari saat pulang ke Jakarta.

Jaksa bertanya apa alasan Juliari pulang melalui jalur darat. Padahal, saat berangkat, kata jaksa, Juliari menyewa pesawat pribadi.

"Baliknya pakai mobil nih ya? Apa alasan berangkat pakai pesawat, dan ada OTT nyewa 2 mobil, dan dipecah arahnya?" tanya jaksa KPK.

Jawaban Eko ada di halaman berikutnya.

Lihat juga Video: Penyuap Juliari Didakwa Beri Suap Masing-masing Rp 1,28 M dan Rp 1,95 M

[Gambas:Video 20detik]