Optimalisasi Dana PEN Diharapkan Bikin Ekonomi Terus Tumbuh 

Mega Putra Ratya - detikNews
Senin, 15 Mar 2021 22:24 WIB
Wakil Ketua Komisi XI DPR Fathan Subchi
Foto: istimewa
Jakarta -

Pertumbuhan ekonomi dalam kuartal I/2021 menunjukkan perbaikan signifikan setelah kuartal IV/2020 terkontraksi 2,19% dibandingkan periode yang sama di 2019. Meningkatnya pergerakan masyarakat, laju inflasi yang positif terkendali, hingga ramainya pusat-pusat perbelanjaan menjadi sinyal positif bagi meningkatnya pertumbuhan ekonomi.

"Kami melihat ada pergerakan positif dalam pertumbuhan ekonomi di kuartal I ini. Kami berharap berbagai indikator positif akan terus bergerak sehingga asumsi makro pertumbuhan ekonomi yang dipatok dalam APBN 2021 di kisaran 4,5%-5,5% bisa tercapai di akhir kuartal IV/2021," ujar Wakil Ketua Komisi XI DPRFathanSubchi, Senin (15/3/2021).

Dia menjelaskan turunnya kasus aktif harian Covid-19 serta antusiasme tinggi terhadap program vaksinasi memberikan kontribusi positif bagi pergerakan ekonomi masyarakat. Selain itu penerapan PPKM Mikro juga berkontribusi terhadap upaya pengendalian Covid-1 tanpa menganggu aktivitas ekonomi makro.

"Berbagai program pengendalian Covid-19 bisa kembali menumbuhkan kepercayaan masyarakat dan pelaku usaha agar ekonomi kembali bergairah," katanya.

Fathan menilai sektor konsumsi akan menjadi penopang utama pertumbuhan ekonomi kuartal I/2021. Sektor konsumsi rumah tangga diperkirakan akan tumbuh di kisaran 1,6%-2,1%. Sedangkan belanja pemerintah bisa tumbuh di kisaran 4%-5%.

"Dengan berbagai indikator tersebut kami memprediksi kuartal I/2021, pertumbuhan ekonomi bisa mencapai 1,6-2,1%. Kita lihat nanti realisasinya di akhir bulan ini karena Maret akan menjadi bulan terakhir perhitungan triwulan pertama" katanya.

Ketua DPP PKB Bidang Keuangan dan Perbankan ini berharap agar berbagai indikator positif pertumbuhan ini dipertahankan di bulan-bulan mendatang. Salah satunya dengan optimalisasi pemanfaatan Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

Pada program PEN tahun ini, alokasi anggaran untuk sektorUMKM dan Pembiayaan Korporasi mencapai Rp187,17 triliun, lalu sektor kesehatan sebesar Rp173,3 triliun.

Kemudian sektor Perlindungan Sosial Rp150,21 triliun, program prioritas Rp123,8 triliun dan insentif usaha Rp53,86 triliun.

"Melihat nilainya yang relatif besar, kita berharap program-program stimulus pagi pelaku usaha ini bisa tersalurkan secara tepat dan bermanfaat. Model insentif ini juga sesuai dengan kebutuhan para pelaku usaha yang sempat mengerem aktivitas bisnisnya karena lesunya pasar," katanya.

Kendati demikian, Fathan berharap sektor-sektor yang tidak tersentuh PEN tetap harus mendapatkan perhatian pemerintah. Dia menekankan agar ada perhatian serius terhadap pengembangan sektor pertanian. Sektor ini terus tumbuh di tengah tumbangnya berbagai sektor lain selama pandemik Covid-19.

"Tidak ada skema yang jelas bagi kelompok usaha ini dalam program PEN, padahal sector ini bisa tumbuh di tengah kontraksi ekonomi. Harusnya ini menjadi perhatian serius sehingga sector ini benar-benar menjadi pengungkit kembali perekonomian nasional," pungkasnya.

(ega/ega)