Kejati Sumsel Tetapkan 2 Orang Jadi Tersangka Kasus Korupsi Masjid Sriwijaya

Prima Syahbana - detikNews
Senin, 08 Mar 2021 21:03 WIB
Poster
Foto ilustrasi korupsi (Edi Wahyono/detikcom)
Palembang -

Penyelidikan Kejaksaan Tinggi Sumatera Selatan (Kejati Sumsel) soal kasus dugaan korupsi pembangunan masjid Sriwijaya, Palembang, memasuki babak baru. Kejati Sumsel telah menetapkan dua orang sebagai tersangka.

"Dari hasil pemeriksaan sejumlah saksi beberapa waktu lalu. Hari ini penyidik Kejati Sumsel telah menetapkan 2 tersangka dalam penyidikan adanya dugaan Tipikor dalam pembangunan Masjid Sriwijaya Palembang, sumber dana hibah Pemprov Sumsel 2015 Rp 130 M," kata Kepala Seksi Penerangan Hukum (Kasi Penkum) Kejati Sumsel, Khaidirman, ketika dimintai konfirmasi detikcom, Senin (8/3/2021).

Keduanya adalah mantan Ketua Panitia Pembangunan Masijd Sriwijaya Palembang dan Kuasa kerjasama operasi dua perusahaan.

"Kedua tersangka adalah, Eddy Hermanto selaku Mantan Ketua Panitia Pembangunan Masjid Sriwijaya Palembang dan Dwi Kridayani selaku Kuasa KSO," terang Khaidirman.

Sebelumnya, penyidikan Kejaksaan Tinggi Sumsel bermula dari mangkraknya pembangunan masjid. Pembangunan Masjid Sriwijaya dilakukan oleh Yayasan Wakaf Sriwijaya dengan menggunakan dana hibah pemerintah Provinsi Sumsel tahun 2016 dan 2017 sebesar Rp 130 miliar.

Namun, bangunan fisik masjid itu diduga tidak sesuai dengan anggaran proyek tersebut.

"Namun dilihat dari fisik bangunan tersebut tidak sesuai dengan dana yang telah keluarkan sehingga pihak Kejati Sumsel melakukan penyelidikan," ungkapnya.

(isa/isa)