Komisi III Yakin Kasus 3 Polisi 'KM 50' Naik Penyidikan Berdasar Bukti Valid

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Jumat, 05 Mar 2021 06:42 WIB
Ketua Komisi III DPR RI, Herman Hery.
Foto: Herman Hery (Dok. Istimewa)
Jakarta -

Kasus insiden penembakan laskar FPI di Km 50 Tol Cikampek memasuki babak baru dengan naiknya ke penyidikan. Komisi III DPR RI meyakini penyidikan kasus ini berdasarkan alat bukti yang valid.

"Bahwa penyidik Polri menjadi 3 orang itu tersangka, artinya penyidik punya alat bukti yang valid. Penetapan tersangkakan dilakukan gelar perkara. Kalau hal tersebut bagian profesionalisme kerja, ya kami mendukung," kata Ketua Komisi III, Herman Hery kepada wartawan, Kamis (4/3/2021).

Herman meyakini penetapan penyidikan tersebut bagian kewenangan Polri. Intervensi, menurut Herman, tak bisa dilakukan.

"Itu kewenangan institusi penegak hukum, kewenangan Polri. Kami tidak mengintervensi kewenangan Polri," ujarnya.

Komisi III, kata Herman, melakukan pengawasan dalam kasus ini. Hal tersebut menurut Herman sesuai dengan amanat perundang-undangan.

"Tentunya dalam fungsi pengawasan secara UU MD3, kami akan mengawasi kinerja penegak hukum di dalam menegakkan hukum itu sendiri," imbuhnya.

Kasus dugaan pembunuhan yang terjadi di luar hukum atau unlawful killing terhadap empat orang laskar FPI sebelumnya mulai diselidiki Bareskrim Polri. Status tiga anggota Polda Metro Jaya yang diduga menganiaya-membunuh 4 laskar FPI adalah terlapor.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Saksikan video 'Penembakan Laskar FPI, 3 Anggota Polda Metro Jaya Diperiksa Propam':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2