Round-Up

Kekhawatiran Gubsu Edy di Tengah Kasus Hinaan ke Ponpes Musthafawiyah

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 02 Mar 2021 22:30 WIB
Gubsu Edy Rahmayadi /(Ahmad Arfah-detikcom)
Gubsu Edy Rahmayadi (Ahmad Arfah/detikcom)
Jakarta -

Kasus dugaan penghinaan terhadap Pesantren Musthafawiyah Purba Baru di Mandailing Natal (Madina) terus diusut. Gubernur Sumut (Gubsu) Edy Rahmayadi menyoroti dan mengaku khawatir atas kasus ini.

Kekhawatiran ini, disebut Edy, muncul karena takut kasus berkembang menjadi isu terkait suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

"Ini bisa SARA. Bisa-bisa nanti yang dituduh ini Kristen. Percayalah kalian, kalau ini yang bikin orang Kristen, pasti bukan karena agamanya, tapi akhlak (orangnya) yang buruk," kata Edy di rumah dinas Gubsu, Medan, Selasa (2/3/2021).

Edy mengaku memberi perhatian khusus terhadap kasus ini. Terlebih, menurutnya, Pesantren Musthafawiyah Purba Baru sudah ada sejak 1912.

"Musthafawiyah itu lahir 1912, republik ini masih compang-camping, belum ada republik ini. Masih kerajaan-kerajaan. Lebih tua dari Nahdlatul Ulama, lebih tua dari Muhammadiyah," ucap Edy.

Edy mengatakan dia merupakan orang yang mencintai sejarah. Menurut dia, seharusnya Musthafawiyah dilestarikan, bukannya dihina.

"Saya katakan saya senang sejarah, bukan karena Musthafawiyah itu Islam atau tidak, saya juga bukan orang Mandailing. Tahu-tahu sekarang seperti ini (dihina). Apakah begini kita ini?," jelasnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2