Elite PDIP soal Perpres Investasi Miras: Semangatnya Kearifan Lokal

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Minggu, 28 Feb 2021 07:34 WIB
Ketua DPP PDIP Hendrawan Supratikno
Foto: Hendrawan Supratikno (dok. ist)
Jakarta -

Perpres Nomor 10 Tahun 2021 yang mengatur investasi minum keras (miras) di Bali, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Utara (Sulut), hingga Papua tua kontroversi. Elite PDI Perjuangan (PDIP) Hendrawan Supratikno menilai semangat keluarnya Perpres tersebut adalah kearifan lokal.

"Pernah menjadi perdebatan ketika di DPR dilakukan pembicaraan tentang RUU Minuman Beralkohol (2014-2019), yang berakhir dengan tidak ditemukan kesepakatan final. Intinya, sejumlah rambu tetap dibutuhkan untuk meminimalisir efek negatif miras. Semangatnya sesuai dengan kearifan lokal di masing-masing daerah," kata Hendrawan kepada wartawan, Sabtu (27/2/2021).

Hendrawan menilai investasi, termasuk soal miras, harus memberikan kesempatan lebar bagi daerah tujuan. Tak hanya itu, dia menilai investasi tersebut berbasis budaya yang kuat.

"PDI-Perjuangan selalu menggunakan matriks pertimbangan yang masak, sehingga investasi yang masuk harus menciptakan pertumbuhan dan kesempatan kerja yang inklusif, dan memiliki akar kultural yang kuat," ujarnya.

Hendrawan tak ingin investasi yang masuk justru tak diterima baik oleh masyarakat setempat. Serta justru malah membuat keadaan tak menentu.

"Intinya, investasi harus disesuaikan dengan karakteristik daerah tujuan investasi tersebut. Jangan sampai investasi masuk, masyarakat sekitar tidak menerima dengan baik. Jangan sampai ekonomi tumbuh, tapi masyarakat resah," imbuhnya.

Simak juga video 'Omnibus Law Perlu PP-Perpres, Jokowi Targetkan 3 Bulan Selesai':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Selanjutnya
Halaman
1 2