Saksi Jelaskan Alasan Laporkan Cuitan Jumhur soal Omnibus Law ke Polisi

Dwi Andayani - detikNews
Kamis, 25 Feb 2021 15:49 WIB
Sidang Jumhur Hidayat (Dwi/detikcom)
Sidang Jumhur Hidayat (Dwi/detikcom)
Jakarta -

Jaksa penuntut umum menghadirkan salah satu pelapor Jumhur Hidayat untuk menjadi saksi dalam persidangan terkait kasus berita bohong. Saksi lantas menceritakan alasannya melaporkan Jumhur ke Bareskrim Polri.

Saksi diketahui bernama Febrianto. Dia mengaku melaporkan Jumhur ke Bareskrim Polri usai melihat cuitannya terkait omnibus law.

"Saya membuat laporan polisi ke Bareskrim," ujar Febrianto dalam persidangan, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jl Ampera Raya, Jakarta Selatan, Kamis (25/2/2021).

Cuitan itu kemudian ia diskusikan bersama teman-temannya. Sebab, menurutnya, cuitan Jumhur soal omnibus law mengandung provokasi. Akhirnya, dia dan teman-temannya pun memutuskan melaporkan Jumhur.

"Di situ kita lihat beberapa cuitan akun Jumhur yang menurut kita ada provokasi. Di Jakarta lanjut lagi diskusi masalah itu, cerita-cerita mengenai cuitan. Hasil diskusi kita 4 orang, besoknya kita janjian buat bikin laporan ke Bareskrim setelah Isya, di situ saya melakukan laporan pada akun Twitter milik Jumhur Hidayat," kata Febrianto.

Febrianto menilai terdapat dua cuitan Jumhur yang dapat mengandung provokasi. Cuitan ini, kata dia, terkait omnibus law yang disebut Jumhur untuk investor dan akan membuat rakyat menjadi kuli di negara sendiri.

"Ada dua konten yang menurut kita ada provokasi yang tanggal 25 Agustus ada cuitan berisi tentang Undang-Undang Omnibus Law itu untuk investor. Di tanggal 7 Oktober cuitannya Undang-Undang Omnibus Law itu ada untuk demo buruh, yang mengatakan undang-undang itu membuat rakyat menjadi kuli di negara sendiri, itu yang menurut kita akan menjadi provokasi di masyarakat," tuturnya.

Dia menyebut pernyataan Jumhur tidak sesuai karena menurutnya omnibus law belum diterapkan. Febrianto juga menganggap pernyataan tersebut memicu pro dan kontra di masyarakat.

"Menurut saya undang-undang ini kan belum dicoba, belum tentu jadi kuli di negeri sendiri. Hal ini yang membuat menimbulkan pro-kontra di masyarakat," kata Febrianto.

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.

Lihat juga Video: Didakwa Sebarkan Berita Hoax, Petinggi KAMI Jumhur Ajukan Eksepsi

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2