China-ASEAN Expo Buka Jalan Kerja Sama di Sektor Ekonomi Digital

Abu Ubaidillah - detikNews
Kamis, 03 Des 2020 15:28 WIB
China-ASEAN Expo
Foto: China-ASEAN Expo
Jakarta -

Kegiatan China-ASEAN Expo (CAEXPO) ke-17 dan China-ASEAN Business and Investment Summit telah rampung setelah 4 hari digelar. Agenda ini mengusung tema 'Membangun Sabuk dan Jalan, Memperkuat Kerja Sama Ekonomi Digital'.

Dalam Expo ini, sekitar 1.500 perusahaan dalam dan luar negeri turut berpartisipasi. Terdapat pula 5.400 stand di Nanning, Guangxi Zhuang, China Selatan pada expo yang digelar di area seluas 104.000 meter persegi ini. Perdana Menteri Kamboja, Samdech Techo Hun Sen dalam video pada upacara pembukaan mengatakan China adalah salah satu negara yang berada di garda terdepan dalam pengembangan, investasi, dan pemanfaatan teknologi digital di dunia.

"Dalam hal ini, peningkatan kerja sama di bidang teknologi digital, di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan, akan menjadi agenda penting di masa depan," ungkapnya dilansir dari Xinhua News, Kamis (3/12/2020).

Kegiatan ini lebih difokuskan pada kerja sama ekonomi digital yang berkembang pesat serta implementasi pakta perdagangan besar yang ditandatangani baru-baru ini dengan tujuan untuk memperdalam kerja sama di bidang perdagangan, ekonomi digital, iptek, kesehatan, dan bidang lainnya. Expo ini juga menjadi tuan rumah bagi 11 forum tingkat tinggi dan lebih dari 160 kegiatan promosi ekonomi dan perdagangan.

Sementara itu, Presiden China, Xi Jinping menyerukan penumbuhan komunitas yang lebih dekat dengan masa dpean berasma bagi China dan ASEAN saat menyampaikan pidatonya melalui video pada upacara pembukaan.

China-ASEAN ExpoChina-ASEAN Expo Foto: China-ASEAN Expo

Menurut Sekretaris Jenderal ASEAN, Lim Jock Hoi, ekonomi digital ASEAN diperkirakan akan meningkat sebesar 1,3 persen dari PDB kelompok tersebut pada tahun 2015 menjadi 8,5 persen pada tahun 2025. Ia juga menyebut China memimpin pengembangan infrastruktur digital dan merupakan mitra penting bagi ASEAN dalam mempromosikan ekonomi digital di wilayah tersebut.

Expo tahun ini juga menyoroti Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP), pakta perdagangan terbesar di dunia yang ditandatangani pada awal bulan ini oleh 15 negara Asia-Pasifik, termasuk 10 negara anggota ASEAN dan China. Ini disebut menjadi langkah besar untuk integrasi ekonomi regional, multilateralisme, dan perdagangan bebas.

Sekretaris Jenderal dari Sekretariat Pameran China-ASEAN Expo, Wang Lei mengatakan pameran ini menampilkan area pameran 'Belt and Road', dan perusahaan dari negara-negara RCEP termasuk Jepang, Republik Korea, Australia, dan Selandia Baru telah berpartisipasi dalam ajang tersebut.

"Dialog tingkat tinggi yang dilakukan selama pameran tersebut akan mendorong partisipasi yang lebih besar dari anggota RCEP dalam pembangunan 'Sabuk dan Jalan'," kata Wang.

Wang juga mengatakan pameran ini akan membantu mengintegrasikan keunggulan pasar dan sumber daya dari 10 anggota ASEAN, dengan modal dan keunggulan teknis dari anggota RCEP lainnya.

"Saya percaya bahwa RCEP juga akan memberikan dasar yang kokoh untuk lingkungan perdagangan global yang terbuka, inklusif, dan berbasis aturan," kata Presiden Myanmar, U Win Myint pada upacara pembukaan pameran.

Sementara itu Presiden Eksekutif Dewan Bisnis China-ASEAN, Xu Ningning mengatakan pembukaan pasar dari 15 negara satu sama lain akan membawa perubahan baru dan kerja sama antar kawasan yang lebih erat.

(ads/ads)