Wali Kota Cimahi Kena OTT KPK, PDIP Hormati Proses Hukum

Rahel Narda Chaterine - detikNews
Jumat, 27 Nov 2020 13:59 WIB
Wali Kota Cimahi Ajay Priatna
Walkot Cimahi Ajay Priatna (Whisnu Pradana/detikcom)
Jakarta -

Wali Kota Cimahi Ajay Muhammad Priatna, yang ditangkap KPK, merupakan Ketua DPC PDIP Kota Cimahi. PDIP menegaskan menghormati proses hukum yang dilakukan lembaga antirasuah itu.

"Kami menghormati proses hukum yang dilakukan KPK," kata Ketua DPD PDIP Jawa Barat Ono Surono kepada detikcom, Jumat (27/11/2020).

Ono menegaskan PDIP selalu konsisten memberikan sanksi kepada kader yang korupsi. Lebih lanjut ia mengatakan kewenangan itu berada di tangan DPP PDIP.

"PDI Perjuangan selalu konsisten untuk memberikan sanksi kepada kader yang melakukan korupsi. Kewenangan itu ada di DPP Partai," ujarnya.

Menurut Ono, apabila Ajay Muhammad Priatna ditetapkan sebagai tersangka, ia dapat dikenai sanksi pemecatan. "Bila sudah tersangka, sanksi pemecatan," ucapnya.

Untuk diketahui, KPK kembali melakukan operasi tangkap tangan (OTT). Seorang wali kota di Jawa Barat dikabarkan ditangkap.

Dari sumber detikcom di KPK, penangkapan itu dilakukan pukul 10.30 WIB, Jumat (27/11/2020). Kepala daerah yang ditangkap itu adalah Wali Kota Cimahi Ajay Muhammad Priatna.

"Benar," kata Wakil Ketua KPK, Nurul Ghufron saat dikonfirmasi.

Sosok Ajay Muhammad Priatna sebelum menjadi Wali Kota Cimahi. Baca di halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2