Anies: Pemprov Ajukan Pinjaman PEN untuk Dana Bangun Infrastruktur

Muhammad Ilman Nafian - detikNews
Jumat, 06 Nov 2020 21:17 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (Facebook Pemprov DKI Jakarta)
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (Facebook Pemprov DKI Jakarta)
Jakarta -

Pemprov DKI Jakarta mengajukan dana pinjaman untuk pemulihan ekonomi nasional (PEN) ke pemerintah pusat. Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, mengatakan dana tersebut digunakan untuk mendanai infrastruktur.

Anies mengatakan dana PEN untuk DKI Jakarta yang cair pada 2020 sebesar Rp 3,2 triliun. Sementara untuk 2021 cair sebesar Rp 7,8 triliun.

"Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengajukan pinjaman PEN Daerah kepada pemerintah pusat untuk mendanai pembangunan infrastruktur sebesar Rp 3.265.003.493.703 untuk tahun 2020, dan sebesar Rp 7.825.333.999.205 untuk tahun 2021," ujar Anies saat membacakan jawaban atas pemandangan fraksi tentang perubahan APBD 2020 di Rapat Paripurna di gedung DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Jumat (6/11/2020).

Anies mengatakan dana sebesar Rp 7,8 triliun yang cair pada 2021 itu digunakan untuk melanjutkan pembangunan infrastruktur pada 2020. "Kegiatan pembangunan infrastruktur pada tahun 2021 merupakan kelanjutan atas pembangunan infrastruktur tahun 2020, sehingga menjadi satu kesatuan pelaksanaan pembangunan," ucap Anies.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) itu mengatakan hal itu juga diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2020 dan PMK No 105/PMK.07/2020 tentang pengelolaan Pinjaman Pemulihan Ekonomi Nasional untuk daerah sebagai dasar hukum pelaksanaan pinjaman PEN daerah.

Sebelumnya, Fraksi Partai Demokrat (PD) DPRD DKI Jakarta mempertanyakan mengenai penggunaan dana pemulihan ekonomi nasional (PEN) ke Pemprov DKI Jakarta. Anggota DPRD DKI Jakarta F-PD, Nur Afni Sajim, dalam membacakan pandangan umum fraksinya mengatakan dana pinjaman PEN itu sebaiknya digunakan untuk membantu masyarakat.

Selanjutnya, anggota DPRD DKI Nur Afni Sajim berpendapat dana lebih baik untuk UMKM:

Selanjutnya
Halaman
1 2