Penipuan Berkedok Investasi, Seorang Chef di Lombok Ditahan Polisi

Faruk Nickyrawi - detikNews
Jumat, 30 Okt 2020 19:21 WIB
Seorang Chef Wanita di Mataram Jadi Tersangka Penipuan Investasi
Seorang Chef Wanita di Mataram Jadi Tersangka Penipuan Investasi (Foto: Dok. Istimewa)
Mataram -

Seorang perempuan berinisial LC alias Emak Caca (28) ditahan dan ditetapkan sebagai tersangka oleh Polresta Mataram. Wanita yang bekerja sebagai chef tersebut diduga menjadi pelaku penipuan berkedok investasi rumah makan yang dikelolanya sendiri.

"Ini perkara penipuan dan penggelapan dengan modus investasi. Tersangkanya wanita yang basic-nya dia itu seorang chef (koki)," ungkap Kasat Reskrim Polresta Mataram, AKP Kadek Adi Budi Astawa, dalam keterangannya, Jumat (30/10/2020).

LC merupakan owner Dapur Emak, yang berlokasi di Kota Mataram. Polisi menyebut terbongkarnya kasus ini setelah dilaporkan oleh seseorang yang menjadi korban penipuan Emak Caca. Kadek menyebut korban awalnya berinvestasi sebesar Rp 25 juta dan dijanjikan akan mendapatkan keuntungan lebih besar hingga Rp 36 juta dalam waktu 3 bulan.

"Perjanjiannya, pelaku akan memberi keuntungan dan pengembalian pokok sebesar Rp 400 ribu setiap hari kerja. Yakni dari hari Senin sampai Jumat selama 90 hari. Korban tergiur dan dengan keuntungan bersih beserta modal sebesar Rp 36 juta. Keuntungan tersebut hanya janji dari pelaku. Tapi sampai sekarang belum ada kejelasan keuntungan itu sama sekali belum didapat. Korban terus melapor ke Kepolisian,'' tutur Kadek.

Sejak pelaku dilaporkan, polisi kemudian menangkap Emak Caca dan langsung ditahan pada Selasa (6/10) lalu. Sejak saat itu, sejumlah netizen pun mengaku menjadi korban dengan total investasi yang mencapai ratusan juta rupiah. Namun hingga kini, baru satu orang korban yang melapor ke polisi.

"Kami membuka kesempatan selebar-lebarnya bagi warga yang ingin melapor, karena informasi yang berseliweran. Sejak Emak Caca ditangkap dan ditahan, media sosial di Mataram menjadi riuh karena banyaknya korban yang sudah menyetorkan uang. Tapi keuntungan dan uang belum dikembalikan. Silahkan datang untuk melapor, nanti akan kami kompulir dulu,'' ujarnya.

Saat ini penyidik fokus mendalami penggunaan dana yang investasikan. Karena diduga Emak Caca menggunakannya untuk beberapa jenis usaha.

"Tapi kami fokus ke Caca Village ini dulu, ada sejumlah usahanya yang lain,'' sebutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2