Round-Up

Heboh Isu Kepulangan Habib Rizieq dan Sederet Kontroversi yang Menyertai

Tim detikcom - detikNews
Senin, 26 Okt 2020 17:54 WIB

6. Kontroveresi NKRI bersyariah

Dalam pidatonya pada milad ke-21 FPI, Rizieq bicara soal konsep NKRI bersyariah.

"Ingat NKRI bersyariah bukan NKRI komunis-sosialis. NKRI beryariah bukan NKRI komunis-sosialis, NKRI bersyariah bukan NKRI liberal-kapitalis," kata Rizieq dalam video yang disiarkan di arena Milad FPI, di Stadion Rawa Badak, Koja, Jakarta Utara, 24 Agustus 2019.

7. Kontroversi Ujaran Rizieq soal BPIP

Di forum Milad ke-21 FPI, Rizieq juga menyulut kontroversi. Dia menilai Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) tidak paham hakikat Pancasila.

"Rezim yang tidak paham hakikat Pancasila ini telah membentuk Badan Pembinaan Ideologi Pancasila yang disingkat BPIP. Dengan anggota yang juga tidak paham esensi Pancasila, tapi digaji lebih dari Rp 100 juga rupiah per bulan tiap anggotanya hanya untuk menonton dagelan pengkhianatan pergeseran Pancasila dari dasar negara menjadi pilar negara," ujar Rizieq saat itu.

Plt Ketua BPIP saat itu, Hariyono, menanggapi bahwa Rizieq berhak berpendapat di negara demokrasi. BPIP juga menegaskan Pnacasila adalah pilar, dasar, dan filosofi negara yang juga diperjuangkan bersama. Bagaimana soal gaji Rp 100 juta?

"Soal itu (gaji BPIP), logikanya harus belajar. Yang membentuk keputusan Perpres termasuk hak keuangan itu kan bukan BPIP," kata Hariyono, 24 Agustus 2019.

8. Kontroversi Rizieq dicekal

Rizieq sendiri mengaku dirinya dan keluarganya dicekal oleh pemerintah Indonesia sampai pelantikan Jokowi-Ma'ruf Amin menjadi Presiden dan Wapres pada Oktober 2019. Gara-gara pencekalan ini, Rizieq tak bisa pulang ke Indonesia.

"Bahkan saat ini rezim zalim Indonesia masih berusaha meminta kepada Kerajaan Saudi Arabia agar mencekal saya hingga pelantikan presiden ilegal pada Oktober 2019 yang akan datang," kata Rizieq, disiarkan akun YouTube FrontTV, 24 Agustus 2019.

Kemlu menanggapi. "Silahkan yang bersangkutan membuktikan apa yang diucapkannya," kata pelaksana tugas Jubir Kemlu Teuku Faizasyah.

Selanjutnya
Halaman
1 2 3 4 5