Sadap Nira Jadi Gula Aren, Petani Tomohon Bisa Dapat Rp 1 Juta/Hari

Alfi Kholisdinuka - detikNews
Senin, 19 Okt 2020 16:22 WIB
pohon aren
Foto: Kementan
Jakarta -

Aren menjadi salah satu komoditas perkebunan yang banyak manfaatnya. Selain sebagai konservasi lingkungan hutan, aren juga dimanfaatkan petani untuk disadap niranya. Selanjutnya, nira tersebut diolah menjadi gula aren yang menyehatkan.

Komisaris Utama PT Gunung Hijau Masarang Willie Smits mengatakan petani aren yang tiap hari menyadap nira mampu membantu meningkatkan pendapatan mereka. Sebab, dari tiga pohon aren, petani bisa mendapatkan Rp 180 ribu/hari dari hasil menyadap nira.

"Kalau pohon aren yang disadap lebih banyak, maka hasilnya akan lebih banyak lagi. Ada yang penghasilannya Rp 230 ribu, Rp 400 ribu hingga Rp 1 juta per hari. Volume nira yang disadap petani pun ada yang sampai 200 liter per hari. Ini sangat membantu petani untuk meningkatkan ekonominya," kata Willie Smits dalam keterangan tertulis, Senin (19/10/2020).

Menurut Smits, petani aren di Tomohon, Sulawesi Utara misalnya, sudah lama menyadap nira menjadi gula aren. Bahkan, nira yang disadap petani tiap hari langsung dijual ke PT Gunung Hijau Masarang dengan harga beli yang relatif tinggi.

"Petani aren sudah kami fasilitasi tempat perantara untuk menampung nira. Mereka bisa memanfaatkan sapi atau motor sampai ke tempat penampungan. Tiap, petani yang memasok nira kami catat konsentrasi gula dan Ph-nya," ungkap Smits.

Smits menuturkan tiap 7-8 liter nira akan menghasilkan gula aren sebanyak 1 kg (dengan kadar gula 14).

"Dalam proses pengolahan nira untuk menjadi gula yang kami lakukan sudah sangat efisien. Kami gunakan pipa uap sehingga tak ada sisa arang dan tak hangus. Prosesnya tiap setengah jam sudah jadi gula," paparnya.

Menurut Smits ada sekitar 500 ribu-an tanaman aren di Tomohon, dan tanaman ini mampu menciptakan lapangan kerja, serta mengembangkan budaya untuk pelestarian lingkungan. Tanaman aren akan berfotosintesis meskipun telah menghasilkan buah. Bahkan, tanaman aren selama disadap tetap menghasilkan.

"Tanaman aren ini paling produktif di dunia. Sayangnya, tanaman yang ada di mana-mana ini belum banyak dimanfaatkan," ujarnya.

"Tak hanya buah dan niranya saja yang banyak manfaatnya. Pohon aren juga menghasilkan kayu yang sangat istimewa. Di Amerika, kayu aren menjadi bahan baku mebel yang terbaik. Ijuknya bisa diekspor untuk bahan baku jok mobil mewah," katanya.Dia menjelaskan ada sekitar 65 produk yang bisa dihasilkan dari tanaman aren. Selain untuk bahan baku gula aren, nira yang disadap petani bisa diolah menjadi etanol berkualitas tinggi.

Sementara itu, Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perkebunan Dedi Junaedi mengatakan umumnya petani yang mengolah nira menjadi gula aren masih berupa usaha skala mikro, kecil dan menengah (UMKM).

"Jadi, kami juga mendorong petani aren untuk terus mengembangkan usaha hilirnya berupa gula aren dengan memberi bantuan unit pengolahan hasil. Alat pengolahan hasil tersebut kami berikan agar mampu membantu mereka untuk meningkatkan produksi dan kualitas gula aren," kata Dedi.

Dedi menilai ada sejumlah kelompok pengolah gula semut aren yang sudah berjalan dengan baik. Salah satunya, di Kabupaten Lebak, Banten. Bahkan, salah satu kelompok petani pengolah gula aren, ikut meramaikan peringatan Hari Tani Nasional di Kementan.

"Yang kami bina dari Kabupaten Lebak sudah berjalan dengan bagus dan ikut pameran di Hari Tani," pungkasnya.

(mul/mpr)