Sosialisasi 4 Pilar, Wakil Ketua MPR Ajak Santri Cintai Konstitusi

Yudistira Imandiar - detikNews
Senin, 28 Sep 2020 13:01 WIB
Wakil Ketua MPR Syarief Hasan sosialisasi 4 pilar di Pondok Pesantren Darul Falah Cianjur
Foto: Dok. MPR
Jakarta -

Di hadapan para santri Pondok Pesantren Darul Falah, Cianjur, Jawa Barat, Wakil Ketua MPR RI Syarief Hasan memberi pemahaman mengenai tugas lembaga eksekutif hingga soal konstitusi. Ia pun turut mengajak semua untuk mencintai bangsa, konstitusi, dan para pemimpin negara.

"Pemimpin dari tingkat rumah tangga hingga pemimpin negara atau Presiden," ujar Syarief dalam keterangannya, Senin (28/9/2020).

Saat Sosialisasi 4 Pilar MPR pada Sabtu (26/9) itu, ia berpesan kepada para santri dan semua yang hadir, jika memiliki koreksi terhadap kinerja Presiden, iaa mendorong untuk memberi masukan. Ia menekankan, semua presiden bekerja untuk membangun bangsa untuk kepentingan rakyat. Di sisi lain, masyarakat berhak untuk memberi masukan atau pendapat.

"Pemimpin harus dicintai, begitu juga konstitusi," papar Syarief.

"Kita harus komitmen pada konstitusi," lanjutnya.

Syarief menjelaskan, masyarakat mempunyai hak untuk melakukan judicial review ke Mahkamah Konstitusi atau MK bila ada undang-undang yang bertentangan dengan UUD NRI tahun 1945.

"Undang-undang adalah produk DPR, bila merasa ada undang-undang bertentangan dengan konstitusi, kita bisa melakukan judicial review ke MK," ulas Syarief.

"Rakyat punya hak menyanggah undang-undang bila tak sesuai dengan UUD," sambungnya.

Pemimpin Pondok Pesantren Darul Falah, KH Dadang Farid dalam kesempatan itu mengungkapkan kegembiraan dirinya atas kehadiran Syarief Hasan.

"Kedatangan Beliau ke Darul Falah mengemban tugas agama dan negara," kata Dadang,

Ia menjelaskan, kehadiran Syarief merupakan perwujudan ajaran agama, dalam hal ini bersilaturahmi dengan seluruh keluarga besar pesantren, sekaligus menjalankan tugas negara yaitu melakukan Sosialisasi 4 Pilar.

"Mudah-mudah kehadiran Beliau membawa berkah dan perubahan yang signifikans bagi kita semua," sebut Dadang.

(akn/ega)