PAN Dinilai Lebih Untung Jika Pisah Jalan dengan Amien Rais

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Selasa, 01 Sep 2020 13:18 WIB
PAN menggelar rakernas untuk mempersiapkan pemilihan ketua umum partai itu. Sejumlah tokoh mulai dari Amien Rais hingga Zulkifli Hasan hadiri acara itu.
Amien Rais bersama Zulkifli Hasan (Rifkianto Nugroho/detikcom)
Jakarta -

Dihembuskan loyalisnya, Amien Rais berencana membentuk partai baru bernama PAN Reformasi. Petinggi PAN mengingatkan Amien Rais bahwa PAN tak akan identik lagi dengan mantan Ketua MPR itu bila PAN Reformasi berdiri. Lalu, apa untung-ruginya bagi PAN dan Amien Rais bila tak identik lagi?

Direktur Eksekutif Indobarometer Muhammad Qodari menganalisis untung-rugi isu tersebut. Qodari menilai justru PAN akan diuntungkan jika Amien Rais mendirikan partai baru.

"Saya nggak tahu ya apakah Pak Amien Rais serius atau tidak dengan mendirikan partai politik baru. Tapi kalau mendirikan partai politik baru, menurut saya itu yang merupakan blessing in disguise bagi PAN yang sekarang," kata Qodari kepada wartawan, Selasa (1/9/2020).

Muhammad QodariMuhammad Qodari (Ari Saputra/detikcom)

Menurut Qodari, 'Bapak Reformasi' itu merupakan aset sekaligus beban bagi PAN. Amien Rais sebagai aset PAN karena salah satu pendiri partai, tapi juga beban karena popularitasnya terbatas.

"Karena, sesungguhnya Pak Amien Rais itu merupakan aset sekaligus beban bagi Partai Amanat Nasional. Dia aset pada awal pendirian karena PAN berdiri dengan modal sosial dan nama besar seorang Amien Rais, tetapi sesungguhnya Pak Amien Rais juga beban karena memang sebetulnya popularitas Pak Amien Rais itu sangat terbatas ya," ujar Qodari.

Qodari menjelaskan Amien Rais mendapatkan suara kecil sejak Pemilu 1999 hingga 2004. Popularitas Amien Rais dari pemilu ke pemilu pun dinilai semakin menurun.

"Tahun 2004, kemudian ada bukti kedua yaitu hasil pemilu presiden di mana Pak Amien Rais hanya peringkat ke-4, seingat saya dapat 11%, coba nanti dicek datanya. Dan PAN sendiri kemudian mengalami penurunan suara menjadi 6% sekian, untuk persisnya cek datanya," ucapnya.

Oleh karena itu, bila Amien Rais masih tetap di PAN, suara PAN diprediksi tak akan naik signifikan karena terhalang popularitas Amien Rais. Namun, memang keidentikan Amien Rais dengan PAN tak bisa dipungkiri berdasarkan survei.

"Jadi memang sebetulnya kalau Amien Rais bersama PAN, maka suara PAN itu ya nggak akan bisa naik terlalu jauh, karena terhalang oleh popularitas Amien Rais, yang sebetulnya sudah sangat terbatas, dan memang begitu realitanya sampai dengan tahun 2019 seingat saya, kalau di survei itu, kalau ditanya kepada responden, apa yang muncul di kepala anda ketika disebut nama PAN, itu yang muncul adalah Amien Rais. Jadi sebetulnya bagi PAN itu merupakan blessing in disguise," sebut Qodari.

Simak juga video 'Kritik-kritik Tajam Amien Rais Untuk Pemerintahan Jokowi':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2