Komnas PA soal Sekolah Tatap Muka: Anak Jangan Dijadikan Kelinci Percobaan

Rahel Narda C - detikNews
Selasa, 11 Agu 2020 20:19 WIB
Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) Arist Merdeka Sirait di Jakarta, Sabtu (7/45/2016).
Ketua Komnas PA Arist Merdeka Sirait (Ari Saputra/detikcom)

Tak hanya itu, menurut Arist, Komnas PA menolak adanya sekolah tatap muka di masa pandemi karena banyak anak yang terpapar COVID-19. Arist mengutip data Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Menurut data Kemenkes, sebut dia, per 2 Agustus 2020 sebanyak 8,3% kasus positif COVID-19 terjadi pada anak atau total 9.390 kasus positif anak usia 0-18 tahun. Dari jumlah itu, 8,1% dirawat di rumah sakit dan 1,9% meninggal dunia.

"Pertimbangan lain mengapa Komnas Perlindungan bersikap menolak sekolah tatap muka, mengutip sumber data resmi dari pemerintah, Kementerian Kesehatan mengungkapkan bahwa sekitar 100 hingga 200 anak-anak terkonfirmasi positif COVID-19 per harinya, dan datanya terus fluktuasi," ucapnya.

Diketahui, pemerintah telah mengizinkan sekolah di zona hijau dan kuning terkait COVID-19 dapat melakukan pembelajaran tatap muka. Mendikbud Nadiem Makarim mengatakan pembelajaran tatap muka di zona kuning harus dilakukan dengan persyaratan dan protokol Kesehatan yang ketat.

"Kami beserta tiga kementerian (Kementerian Agama, Kementerian Dalam Negeri, dan Kementerian Kesehatan) lainnya mengimplementasikan perluasan pembelajaran tatap muka untuk zona kuning. Peluasan tatap muka zona kuning," kata Nadiem dalam telekonferensi di YouTube Kemendikbud pada Jumat (7/8).

Halaman

(zak/zak)