Ini Alasan Gubernur Sulsel Belum Izinkan Masjid 99 Kubah Digunakan

Noval Dhwinuari Antony - detikNews
Jumat, 07 Agu 2020 10:58 WIB
Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah (Dok. Istimewa)
Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah (Dok. Istimewa)
Makassar -

Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah menegaskan belum mengizinkan Masjid 99 Kubah digunakan. Nurdin menyayangkan adanya ajakan salat Jumat pertama di Masjid 99 Kubah hari ini.

"Fasilitas tempat wudu dan toilet belum ada," ujar Nurdin kepada detikcom, Jumat (7/8/2020).

Inspektorat Pemprov Sulsel dengan menggandeng Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin (Unhas) sebelumnya telah menyelesaikan audit konstruksi terhadap Masjid 99 Kubah di kawasan Centre Point of Indonesia (CPI). Ada beberapa temuan, seperti cacat beton dan atap yang bocor. Untuk itu, Nurdin menegaskan masih perlu penyempurnaan terhadap Masjid 99 Kubah.

"Masjid tersebut belumlah selesai, apalagi hasil audit fisik, masih perlu penyempurnaan. Terutama material yang digunakan harus disesuaikan dengan kondisi pantai," kata Nurdin.

Masyarakat diminta mempertimbangkan dengan matang jika ingin mengikuti ajakan menunaikan salat Jumat di Masjid 99 Kubah.

"Saya mengimbau kepada masyarakat, khususnya Kota Makassar," tuturnya.

Lebih lanjut Nurdin meminta pihak yang menamakan diri Tim Kaukus Masjid 99 Kubah yang menginisiasi ajakan salat Jumat pertama tersebut berkoordinasi dengan Pemprov Sulsel.

"Kepada yang menamakan diri Kaukus 99 mohon berkoordinasi Pemprov jika ada rencana-rencana seperti ini, agar bisa diberikan penjelasan dengan baik, sehingga masyarakat mendapat info yang benar," kata Nurdin.

Untuk diketahui, pembangunan Masjid 99 Kubah di kawasan CPI, Makassar, saat ini memang tengah dihentikan karena ada rekomendasi dari tim Korsupgah KPK untuk melakukan audit konstruksi. Rekomendasi ini diberikan KPK ke Pemprov Sulsel agar nantinya pembangunan Masjid 99 Kubah tidak memiliki masalah, baik dari aspek hukum maupun konstruksinya.

Tonton video 'Melihat Masjid 99 Kubah Makassar yang Tuai Kontroversi':

[Gambas:Video 20detik]



(nvl/idh)