Round-Up

Fakta Terbaru ABG Diduga Diperkosa Pejabat Pelindung Anak di Safe House

Hestiana Dharmastuti - detikNews
Rabu, 08 Jul 2020 06:05 WIB
Poster
Ilustrasi pemerkosaan. (Foto: Edi Wahyono)
Jakarta -

Tabir gelap dugaan ABG (14) diperkosa pejabat Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Lampung Timur, DA, mulai terungkap. Perlahan gadis nan malang itu buka suara.

Kesaksian itu disampaikan korban kepada orang tuanya. Korban mengaku menjadi pelampiasan nafsu bejat DA berulang kali.

"Sedang dilakukan, kalau pengakuan dari orang tuanya kan sudah berkali-kali. Tapi kan kita nggak bisa dari katanya-katanya, harus dari korban sendiri, sedangkan si korban masih masa trauma," kata Kabid Humas Polda Lampung Kombes Zahwani Pandra Arsyad saat dimintai konfirmasi, pada Selasa (7/7/2020).



Pandra mengatakan DA mendampingi korban sejak Desember 2019. Tepatnya sejak bergulir kasus korban diperkosa pamannya.

"Dia mendampingi sejak kasus pamannya itu, pamannya aja dihukum 13 tahun karena pendampingan dari DA ini," ujarnya.

Menurut Pandra, polisi tengah menggali keterangan korban.

"Korban saat ini beserta keluarga dan pendamping keluarga sudah berada di Bandar Lampung. Upaya saat ini adalah dilakukan upaya pemeriksaan secara fisik dan psikis. Biddokkes menyangkut kesehatan, secara psikis itu dari Biro SDM, psikologi," kata Pandra.

Tonton video 'Pengakuan Mengejutkan Pemerkosa Remaja hingga Tewas':

Selanjutnya
Halaman
1 2