KKP Sebut Fenomena Ikan Terdampar di Maluku Bukan Akibat Bencana Alam

Reyhan Diandri Ghivarianto - detikNews
Jumat, 20 Mar 2020 16:07 WIB
KKP
Foto: Kementerian Kelautan dan Perikanan
Jakarta -

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memastikan fenomena terdamparnya ikan hidup di kawasan Pantai Liang Salahutu, Maluku Tengah, Provinsi Maluku bukan akibat gejala bencana alam. Menurut Kepala Balai Karantina Ikan, Pengendalian Mutu, dan Keamanan Hasil Perikanan (Balai KIPM) Ambon Ashari Syarief fenomena terdampar tersebut juga sudah menjadi yang ketiga kalinya selama Maret 2020.

"Hasil investigasi dan identifkasi tim BKIPM Ambon, menemukan fakta kejadian ini bukan merupakan hal yang baru, tetapi sering terjadi setiap tahun, bahkan pada bulan ini sudah 3 kali kejadian dengan lokasi yang sama," ungkap Ashari dalam keterangan tertulis, Jumat (20/3/2020).

Adapun lokasi yang dimaksud ialah area pantai sekitar dermaga pelabuhan ASDP di Pantai Liang. Menurut Ashari, kejadian tersebut akibat dari aktivitas ikan bubara yang mengejar mangsanya, yaitu ikan pelagis. Total ikan yang terdampar juga tidak mencapai 1.000 ekor.

"Tidak sampai 1.000 ekor. Ini disebabkan oleh aktivitas ikan bubara yang mengejar ikan (memangsa) ikan pelagis di kawasan tersebut sehingga lari dan terdampar kedarat, tidak ada kejadian penyebab lain," ujar Ashari,

Ashari menambahkan, lebih jelasnya penyebab ikan terdampar lantaran adanya peredator dari jenis ikan Kuwe (Caranx sp) atau Bubara (bahasa Ambon) dan ikan Barracuda (Sphyraena barracuda) yang melakukan aktivitas predasi (mencari makan) di area perairan tersebut.

"Kedua jenis ikan ini merupakan pemangsa dominan yang sering di temukan nelayan atau pemancing dan selalu memangsa ikan pelagis kecil di sepanjang pantai Hunimua Desa Liang," imbuhnya.

Selain itu, Balai KIPM Ambon juga berkoordinasi dengan Satgas TNI AL untuk mencari kemungkinan lain. Hasilnya tidak ditemukan adanya bahan peledak atau racun di sekitar lokasi dan faktor lainnya yang mungkin dapat membuat ikan terdampar di pesisir ialah terjadinya air pasang tertinggi atau di atas rata - rata.

Sebagai informasi, sebelumnya fenomena ikan hidup terdampar di pantai Maluku Tengah, terjadi sejak Minggu (15/3/2020) lalu. Warga pun melapor ke Balai KIPM Ambon lantaran khawatir akan adanya bencana. Terlebih Desa Liang, Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah, merupakan daerah yang terdampak cukup parah saat gempa bumi pada Oktober 2019 lalu.

Simak juga video KKP Ajak Universitas Wollongong Kembangkan Kelautan dan Perikanan:

[Gambas:Video 20detik]



(akn/ega)