Plastik Kresek Dilarang Mulai Juli, Pedagang di Pasar Minggu: Nyusahin!

Wilda Hayatun Nufus - detikNews
Selasa, 07 Jan 2020 13:52 WIB
Pedagang di Pasar Minggu menggunakan kantong plastik. (Wilda/detikcom)

Seorang pedagang baju bernama Rina (38) juga belum tahu bahwa nantinya kantong plastik kresek dilarang di pasar mulai Juli. Senada dengan Maryani, menurutnya, hal itu menyusahkan.

"Nyusahinlah, belum siap saya," kata Rina.

Plastik Kresek Dilarang Mulai Juli, Pedagang di Pasar Minggu: Nyusahin!Pedagang di Pasar Minggu menggunakan kantong plastik. (Wilda/detikcom)


Rina mengatakan dirinya lebih mudah menemukan penjual plastik daripada penjual kantong belanja yang berupa kain. Hal itu, kata Rina, membuatnya berpikir ulang untuk beralih menyediakan kantong belanja ramah lingkungan untuk pembeli.

"Belum tahu untuk menyediakan kantong belanja. Harganya kan mahal kalau kain, kalau kantong plastik kan banyak di sini," kata Rina.



Lain halnya dengan Maskonah (50), yang berdagang sayur di Pasar Minggu. Dia setuju kantong plastik kresek dilarang di pasar agar bisa mengurangi sampah.

"Kalau aku mah setuju aja, karena kan bikin mampet air itu. Kadang-kadang ada orang yang buangnya sembarangan. Kalau aku mah setuju aja, kan kalau kantong plastik tuh bikin sampah banyak gitu," ujar Maskonah.

Plastik Kresek Dilarang Mulai Juli, Pedagang di Pasar Minggu: Nyusahin!Pedagang di Pasar Minggu menggunakan kantong plastik. (Wilda/detikcom)


Namun, Maskonah tidak akan menyediakan atau menjual kantong belanja ramah lingkungan. Sayur-sayur yang dijualnya pun tetap akan dibungkus plastik karena, menurut Pergub 142/2019, plastik kemasan pembungkus bahan pangan masih dibolehkan.

"Kalau saya mah nggak bakal nyediain, soalnya kan sayur. Nanti kan dicampur-campur kan nggak bisa. Kalau belanja kan bisa langsung dimasukin aja gitu ke kantongnya," sebut Maskonah.
Halaman

(imk/imk)