Round-Up

Panas AS-Iran di Dua Medan

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 05 Jan 2020 20:39 WIB
Bendera Iran dan AS / Foto: Reuters


Rupanya serangan tidak hanya terjadi di dunia nyata. Peretas turut beraksi di dunia maya. Sebuah situs milik pemerintah AS diretas oleh kelompok peretas atau hacker yang mengaku mewakili pemerintahan Iran.

Situs yang diretas itu milik Federal Depository Library Program (FDLP), sebuah program yang dibuat untuk menyediakan publikasi pemerintah federal AS untuk publik. Situs tersebut diubah tampilannya (deface) dan kemudian dibuat tak bisa diakses oleh publik.

FDLP ini adalah program milik Goverment Publishing Office (GPO) milik pemerintah AS. Tujuan program ini adalah untuk mempublikasikan dokumen dan informasi milik pemerintah AS ke publik.




Si hacker meninggalkan pesan di situs tersebut, yang kurang lebih isi pesannya berisikan pernyataan yang menyebut situs tersebut diretas oleh Iran Cyber Security Group Hacker. Mereka pun menyebutkan kalau ini hanyalah sebagian kecil dari kemampuan perang siber Iran.

Di sisi lain Trump memberi peringatan. Dia menargetkan 52 situs di Iran dan akan menghantamnya dengan 'sangat cepat dan sangat keras' jika republik itu menyerang personel atau aset Amerika.

Trump mengatakan, beberapa dari situs tersebut "pada tingkat yang sangat tinggi & penting bagi Iran & budaya Iran, dan target-target itu, dan Iran itu sendiri, AKAN DIHANTAM SANGAT CEPAT DAN SANGAT KERAS. AS tidak menginginkan ancaman lagi!"
(dhn/dhn)