Round-Up

Panas AS-Iran di Dua Medan

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 05 Jan 2020 20:39 WIB
Bendera Iran dan AS / Foto: Reuters


Presiden AS Donald Trump dalam pernyataan yang disiarkan televisi dari Florida pada Jumat (3/1) waktu setempat mengatakan serangannya yang menewaskan Soleimani untuk menghentikan perang.

"Soleimani merencanakan serangan segera dan jahat terhadap para diplomat dan personel militer Amerika tapi kita menangkapnya saat beraksi dan mengakhirinya," ucap Trump kepada wartawan di resor Mar-a-Lago miliknya di Florida.

Trump menyebut Soleimani sebagai sosok kejam yang 'menjadikan kematian orang-orang tak bersalah sebagai keinginannya yang sakit'. "Kita merasa nyaman bahwa kekuasaan terornya telah berakhir," imbuhnya.




Setelahnya pada Minggu (5/1) dua peluru mortir menghantam Zona Hijau di ibu kota Irak dan dua roket menghantam pangkalan yang menampung pasukan AS. Serangan itu terjadi sehari setelah serangan mematikan pada Soleimani.

Zona Hijau merupakan daerah kantong berkeamanan tinggi tempat kedutaan besar AS. Militer Irak mengatakan bahwa satu proyektil menghantam zona itu, sementara yang lain mendarat dekat dengan daerah itu. Sirine terdengar di kompleks AS, sumber di sana mengatakan kepada AFP.

Sepasang roket Katyusha kemudian menghantam pangkalan udara Balad di utara Baghdad, tempat pasukan AS berpangkalan. Sumber keamanan di sana melaporkan sirene menggelegar dan mengatakan pesawat pengintai dikirim di atas pangkalan untuk menemukan sumber roket.