Indonesia Bicara Keberhasilan pada Konferensi Perubahan Iklim di Madrid

Mei Amelia R - detikNews
Selasa, 31 Des 2019 21:54 WIB
Foto: Wamen Lingkungan Hidup Alue Dohong (dok.KLHK)
Jakarta - Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa COP25 yang digelar di Madrid, Spanyol berakhir pada Minggu (15/12) lalu dengan hasil yang mengecewakan. Meski begitu, delegasi Republik Indonesia merasa tidak gagal-gagal amat, sebab berhasil memasukkan isu laut (ocean) ke dalam konferensi.

"Keberhasilan kita itu, isu ocean jadi salah satu yang diadopsi di dalam decision COP25 itu atas proposal Indonesia bersama Fiji, Panama, Seychelle, Kosta Rica dan Chile," ujar Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Alue Dohong di Jakarta, Selasa (31/12/2019).

Selain itu, Indonesia juga berhasil mendudukkan dua orang di organisasi UNFCCC, yakni Yuli Prasetya Nugroho dari Direktorat Jenderal Perhutanan Sosial dan Kemitraan Lingkungan (PSKL) dan Ratnasari Wargahadibrata dari Direktorat Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim (PPI) KLHK. Mereka menduduki posisi di badan UNFCCC yakni di compliance comittee under Kyoto Protocol dan Alternate Member of the Local Communities and Indigenous People Platform (LCIPP).

"Ini kita harap ke depan terus bertambah," imbuhnya.

Indonesia juga berhasil mendorong isu masalah energi baru dan terbarukan (EBT) agar menjadi arus utama dalam konferensi perubahan iklim ke depan dalam rangka menujudkan national determined contribution (NDC) di bidang energi.

"Kita harus mulai update NDC, nanti yang harus di-submisi di Maret dan ocean mulai kita masukan di dalam submisi kita," imbuhnya.

Koferensi perubahan iklim berlangsung sejak tanggal 2-15 Desember 2019, berakhir mengecewakan karena para delegasi tidak mencapai kesepatan terkait Article 6 Paris Agreement. Padahal, Paris Agreement mulai diimplementasikan pada 2020.




selanjutnya Selanjutnya
Halaman
1 2