Mahfud Setuju Hukuman Mati, Sindir Pengadilan yang Vonis Ringan Koruptor

Yoki Alvetro - detikNews
Selasa, 10 Des 2019 13:37 WIB
Menko Polhukam Mahfud Md (Antara Foto)
Menko Polhukam Mahfud Md (Antara Foto)
Jakarta - Menko Polhukam Mahfud Md menyatakan setuju hukuman mati, termasuk untuk koruptor. Namun penjatuhan hukuman mati untuk kasus per kasus menjadi kewenangan pengadilan.

"Itu tergantung hakim dan jaksa. Saya sejak dulu sudah setuju hukuman mati koruptor karena itu merusak nadi, aliran darah sebuah bangsa itu ya dirusak oleh koruptor itu," kata Mahfud Md di gedung Kemenko Polhukam, Jl Medan Merdeka Barat, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (10/12/2019).

"Sehingga, saya, memang kalau koruptornya serius, dengan jumlah besar, saya setuju hukuman mati," sambung Mahfud.

Hingga saat ini, belum ada satu pun koruptor di Indonesia yang dijatuhi hukuman mati. Yang terberat adalah penjara seumur hidup.

"Sebenarnya kan sudah ada ancaman hukuman mati. Koruptor itu bisa dijatuhi hukuman mati kalau melakukan pengulangan dan atau melakukan korupsinya saat ada bencana. Cuma kriteria bencana itu yang belum dirumuskan sehingga kalau itu mau diterapkan tidak perlu undang undang baru karena perangkat hukum yang tersedia itu sudah ada," papar Mahfud.

Meski pemerintah pro-hukuman mati, ujungnya diserahkan ke pengadilan. Apakah koruptor dijatuhi hukuman mati atau tidak.

"Makanya sudah masuk ke undang-undang berarti pemerintah setuju, pemerintah serius. Itu sudah ada di undang-undang. Tetapi kan itu urusan hakim, kadang kala hakimnya malah mutus bebas gitu. Kadang kala hukumnya ringan sekali, sudah ringan nanti dipotong lagi. Itu pengadilan, di luar urusan pemerintah," pungkas Mahfud.


Tonton juga Jawaban Jokowi saat Ditanya soal Hukuman Mati bagi Koruptor :

[Gambas:Video 20detik]

(asp/asp)