Politikus Gerindra Andre Rosiade Minta Permendag Pro Asing Dicabut

Fajar - detikNews
Selasa, 10 Des 2019 09:44 WIB
Foto: Anggota Fraksi Gerindra Andre Rosiade/Dok Istimewa
Foto: Anggota Fraksi Gerindra Andre Rosiade/Dok Istimewa
Jakarta - Dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) antara Komisi VI dengan Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan, Anggota Komisi VI DPR Andre Rosiade meminta kepada Kementerian Perdagangan untuk segera mencabut Permendag Nomor 7 Tahun 2018 tentang Ketentuan Impor Semen dan Semen Clinker karena Permendag tersebut tidak dibutuhkan oleh rakyat Indonesia.

"Kita saat ini mengalami surplus semen mencapai 35-40 juta ton per tahun. Jadi Permendag ini tidak kita butuhkan. (Permendag 7/2018) harus dicabut," tegas Andre dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag di gedung DPR, Senayan, Jakarta (Selasa, 10/12).

Andre mengakui pihak Kemendag sudah menyiapkan jawaban bahwa Permendag tersebut tidak dilaksanakan. Namun, Wakil Sekjen DPP Gerindra ini membuka bocoran bahwa Permendag tersebut dijadikan sebagai ancaman untuk industri semen nasional.

"Saya paham bahwa sampai saat ini belum ada satupun ijin impor yang diberikan kepada importir semen untuk melakukan aktivitas impor tetapi Permendag ini dijadikan semacam ancaman kepada pabrik semen local untuk menjual clinkernya ke pabrik semen asal Tiongkok, bila clinker tidak dijual impor akan dibuka" jelas Andre Rosiade.

Selain itu Andre juga menyoroti soal Permendag 110/2018 terkait dengan impor baja. Andre mengakui bahwa Permendag 22/2018 yang tidak pro industri baja nasional sudah direvisi menjadi Permendag 110/2018.

"Namun regulasi ini tidak efektif karena SPI (Surat Persetujuan Impor) sudah diterbitkan hingga 1 tahun ke depan. Sehingga impor masih jalan terus," ungkapnya.
Selanjutnya
Halaman
1 2