Mahasiswa Minta 'Jatah' Seks dari Mantan, KPAI: Warning bagi Orang Tua

Mahasiswa Minta 'Jatah' Seks dari Mantan, KPAI: Warning bagi Orang Tua

Eva Safitri - detikNews
Sabtu, 23 Nov 2019 09:14 WIB
Ketua KPAI Susanto (Dok. 20detik)
Ketua KPAI Susanto (Dok. 20detik)
Jakarta - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menyoroti kasus mahasiswa di Malang yang ditangkap karena merekam adegan seks dengan sang pacar dan menggunakan video itu untuk meminta 'jatah' seks saat sudah putus. Kasus ini dinilai menjadi peringatan bagi para orang tua

"Orang tua dan guru mesti mewanti-wanti agar anak terus diedukasi bagaimana berteman yang wajar dan tidak melampaui batas-batas etika. Ini warning," ujar Ketua KPAI Susanto kepada wartawan, Sabtu (23/11/2019).


Susanto mengatakan apa yang dilakukan generasi muda akan berpengaruh terhadap masa depan bangsa. Jika moral generasi muda rusak, menurutnya, hal itu akan berdampak negatif juga bagi bangsa Indonesia ke depan.

"Agar generasi kita terjaga dan memiliki masa depan yang cerah dan cemerlang. Karena bagaimanapun bangsa dan negara ini di tangan mereka. Jika generasi kita karakter moralnya lemah, akan berdampak serius bagi Indonesia ke depan," ucapnya.

Susanto mengatakan pihaknya mengapresiasi aparat kepolisian yang sigap menangkap mahasiswa tersebut. Dia meminta agar kasus ini dijadikan pembelajaran bagi para remaja.

"Kami mengimbau kepada remaja agar hati-hati membangun relasi pertemanan. Jaga etika, asas kepatutan dan kesusilaan, dan hindari melakukan tindakan yang tak pantas," ucap Susanto.


Simak Video "Pembunuhan Wanita Telanjang Terkuak, Motif Cekcok soal Tarif Seks"



Selanjutnya
Halaman
1 2