Bom di Medan, JK Bicara Pentingnya Kampus Ajarkan Islam Moderat

Bom di Medan, JK Bicara Pentingnya Kampus Ajarkan Islam Moderat

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Rabu, 13 Nov 2019 11:59 WIB
JK (Fida/detikcom)
JK (Fida/detikcom)
Makassar - Aksi bom bunuh diri terjadi Polrestabes Medan pagi ini. Mantan wakil presiden Jusuf Kalla (JK) menyebut aksi radikalisme terjadi akibat adanya kezaliman.

"Yang ingin saya katakan semua radikalisme itu akibat kemarahan atas kezaliman yang terjadi," kata JK di Makassar, Sulsel, Rabu (13/11/2019).


Atas kezaliman yang terjadi di berbagai belahan dunia, hal ini disebut JK melahirkan kelompok-kelompok radikalisme, seperti Al-Qaeda dan ISIS.

"Dan paham itu timbul dari situ, karena itulah maka kita introspeksi ke dalam," ujarnya.

Tidak hanya itu, JK juga mengharapkan pentingnya mengajarkan pemahaman tentang Islam moderat oleh lembaga pendidikan setingkat universitas sehingga dapat menangkal ajaran radikalisme.

"Tentu kita mengharapkan bagaimana universitas mengajarkan pentingnya Islam moderat, pemahaman di masyarakat. Sebagaimana apa yang dibawa oleh ulama-ulama terdahulu," terangnya.

Perlu diketahui, aksi bom bunuh diri terjadi di Polrestabes Medan. Pelaku yang berjumlah satu orang ini tewas di tempat.

Akibat aksi ini, enam orang terluka. Mereka yang terluka adalah lima polisi dan satu warga sipil. (fiq/tor)