Kemenag Tulis Ulang Buku Pelajaran Agama untuk Tangkal Radikalisme

Kemenag Tulis Ulang Buku Pelajaran Agama untuk Tangkal Radikalisme

Dwi Andayani - detikNews
Senin, 11 Nov 2019 16:14 WIB
Dirjen Pendidikan Islam Kemenag Komaruddin Amin (tengah) dalam diskusi di Forum Merdeka Barat 9 di Kementerian Komunikasi dan Informatika. (Dwi/detikcom)
Dirjen Pendidikan Islam Kemenag Komaruddin Amin (tengah) dalam diskusi di Forum Merdeka Barat 9 di Kementerian Komunikasi dan Informatika. (Dwi/detikcom)
Jakarta - Kementerian Agama (Kemenag) menulis ulang buku-buku pelajaran agama di Indonesia. Penulisan ulang ini untuk mencegah radikalisme.

"Kita melakukan penulisan ulang buku-buku agama di Indonesia. Sebagai salah satu instrumen, untuk menghalau potensi penetrasi radikalisme masuk di lembaga pendidikan kita," ujar Dirjen Pendidikan Islam Kemenag Komaruddin Amin dalam diskusi di Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) di Kementerian Komunikasi dan Informatika, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta, Senin (11/11/2019).


Komaruddin mengatakan buku tersebut ditulis ulang agar tidak terdapat konten yang disalahpahami. Serta dianggap tidak sesuai dengan visi Indonesia dan visi beragama moderat.

"Di-review kembali potensi-potensi yang konten berpotensi disalahpahami, berpotensi ditafsirkan tidak sesuai visi Kemenag, visi Indonesia, misalnya dilakukan review. Atau materi yang berpotensi ditafsirkan tidak sesuai dengan visi beragama moderat atau bertentangan dengan konstitusi, itu yang dilakukan review," kata Komaruddin.

Komaruddin mengatakan ada 155 buku yang tengah ditulis ulang. Nantinya buku-buku ini akan ditujukan untuk jenjang sekolah dasar hingga sekolah menengah atas.

"Ada 155 buku yang sedang kita siapkan dan insyaallah akhir tahun ini sudah bisa di-launching oleh Menteri Agama (Fachrul Razi). Ya semua jenjang, dari kelas 1 sampai kelas 12," ujarnya.
Selanjutnya
Halaman
1 2