Hanura tak Masuk Kabinet, Oesman Sapta: Nggak Masalah, Hak Presiden

Hanura tak Masuk Kabinet, Oesman Sapta: Nggak Masalah, Hak Presiden

Wilda Hayatun N - detikNews
Sabtu, 26 Okt 2019 13:35 WIB
Ketum Hanura Oesman Sapta Odang (Andhika/detikcom)
Ketum Hanura Oesman Sapta Odang (Andhika/detikcom)
Jakarta - Riuh di lingkup internal koalisi muncul setelah pelantikan menteri-wakil menteri Kabinet Indonesia Maju. Ada pengurus Hanura yang mempertanyakan keterwakilan kader parpol dalam kabinet pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin.

Namun Ketum Hanura Oesman Sapta Odang mengklaim tak mempersoalkan tidak masuknya kader Hanura di kursi kabinet. Oesman Sapta menyebut penyusunan kabinet merupakan hak prerogatif presiden.

"Itu nggak ada masalah, itu hak prerogatif presiden," kata Oesman Sapta di Jakarta, Sabtu (26/10/2019).





Jawaban yang sama ditegaskan Oesman Sapta soal parpol koalisi Jokowi lainnya, yakni PKPI dan PBB, yang tidak mendapatkan kursi di kabinet. Oesman hanya menegaskan parpolnya tidak mempersoalkan susunan kabinet.

"Nggak ada, nggak ada (masalah)," katanya.

Presiden Jokowi sebelumnya mengungkap dapur di balik seleksi menteri-wakil menteri Kabinet Indonesia Maju. Jokowi mengaku menerima lebih dari 300 nama calon.

"Dalam seminggu ini, saya dan Pak Wakil Presiden sibuk membentuk kabinet mengangkat menteri dan wakil menteri. Pekerjaan yang sangat berat. Ini pekerjaan yang sangat berat," ujar Jokowi.




Penyusunan kabinet, menurut Jokowi, dipertimbangkan dari segala lini. Mulai dari suku, agama, hingga parpol juga menentukan kalangan profesional.

"Tidak mudah menyusun kabinet yang harus beragam karena memang Indonesia adalah Bhinneka Tunggal Ika. Oleh sebab itu, saya sadar mungkin yang senang atau yang gembira karena terwakili dalam kabinet itu hanya 34 orang yang dilantik," kata Jokowi.

Karena itu, Jokowi menyadari munculnya kekecewaan pascapengumuman susunan kabinet.

"Yang kecewa berarti berarti lebih dari 266 orang pasti kecewa. Artinya, yang kecewa pasti lebih banyak dari yang senang dan mungkin juga sebagian dari yang hadir ada yang kecewa. Kadi saya mohon maaf tidak bisa mengakomodir semuanya karena ruangnya hanya 34," tutur dia.



Sudah 'Berdarah-darah', Hanura Kecewa Tak Masuk Kabinet:

[Gambas:Video 20detik]

(fdn/fdn)